JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Astagfirullah, 91 Bayi dan Anak di Sragen Positif Terpapar Covid-19. Mayoritas Tertular dari Orangtuanya, Satgas Sebut Bukti Penyebaran Covid-19 Makin Infeksius!

Anak-anak penyintas covid-19 tampak riang bermain ketika menjalani isolasi di Technopark Sragen. Foto/Wardoyo
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Penyebaran corona virus atau covid-19 di Sragen makin ganas menyerang. Tak hanya orang dewasa, anak-anak pun juga banyak yang tertular virus dari Wuhan China itu.

Data terbaru, sebanyak 91 anak di Kabupaten Sragen dinyatakan positif tertular virus Corona atau Covid-19. Mayoritas di antara puluhan anak itu positif karena tertular dari orangtua atau kerabat dekatnya.

Fakta itu diungkapkan Tim Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sragen, Selasa (27/10/2020). Sekretaris Gugus Tugas Kabupaten, Tatag Prabawanto mengatakan hingga hari ini, total sudah ada 91 anak yang positif terpapar covid-19.

Mereka diketahui berusia antara rentang 0 tahun atau bayi beberapa bulan hingga anak usia 14 tahun. Berdasarkan penyebab, mayoritas anak-anak itu tertular dari tracing kontak erat dengan orangtua atau anggota keluarga di rumah.

“Data kita, hingga ini total sudah ada 91 anak yang positif Covid-19. Mayoritas tertular dari orang tua atau kerabat dekatnya,” papar Tatag Prabawanto kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , di ruang kerjanya, Selasa (27/10/2020).

Baca Juga :  Benang Merah Badai Penyebaran Covid-19 di Kantor DPMPTSP Sragen, Berawal dari Layatan Saudara, Lalu Jadi Petugas Upacara dan Tulari Teman-Teman serta Anak Istrinya. Dua PNS dan Keluarganya Sampai Positif Semua dan Diisolasi Sekeluarga

Tatag yang juga Sekda Sragen itu menguraikan mayoritas anak yang terpapar covid-19 itu dalam kondisi tanpa gejala.

Meskipun masih anak-anak, mereka tetap dilakukan perawatan dan diisolasi di Technopark Sragen seperti pasien dewasa lainnya.

Namun, mayoritas memang diberikan perlakuan khusus dan dipisahkan dari isolasi orang dewasa. Kemudian untuk anak yang masih bayi, biasanya didampingi orangtua atau ibunya.

“Kebijakan kita memang isolasi di Technopark. Karena ini menyangkut anak ya, pasti sulit membatasi ruang mereka jika diisolasi di rumah masing-masing. Artinya kemungkinan mereka menularkan tinggi jika tidak diisolasi di Technopark,” tuturnya.

Tatag menyampaikan pasien anak itu juga sebagian besar diisolasi dan ditempatkan di satu kamar dengan keluarganya. Hal itu dikarenakan hampir sebagian besar mereka tertular dari orangtuanya yang positif.

“Sehingga orangtuanya kan juga diisolasi. Jadi mereka satu keluarga kita kasih satu tempat,” tukasnya.

Tatag menegaskan, dari 91 anak yang positif Covid-19 ini, 81 di antaranya sudah sembuh dan diperbolehkan pulang. Saat ini tinggal 10 anak yang dirawat di RSD Technopark, lima di antaranya berusia balita.

Baca Juga :  Tambah 8 Warga Positif dan 3 Meninggal Dunia, Kasus Covid-19 Sragen Melaju Jadi 1.324. Jumlah Warga Meninggal Naik Jadi 119 Orang

“Tinggal 10 (dirawat). Ada lima balita,” tambahnya.

Meski relatif banyak, hingga kini tidak ada kasus kematian pada pasien covid-19 anak. Tidak adanya faktor komorbid atau penyakit bawaan menjadi faktor tingginya tingkat kesembuhan pada penyintas dari kalangan anak.

“Semua sembuh, tidak ada yang meninggal. Itu bukti faktor komorbid memang menentukan tingkat kesembuhan,” pungkasnya.

Ditambahkan, tingginya kasus positif pada anak itu menunjukkan bahwa potensi penularan covid-19 memang makin cepat dan infeksius. Sebab, mayoritas anak-anak itu terdeteksi positif setelah orangtuanya dinyatakan positif.

“Ini harus menjadi perhatian bersama. Tidak perlu resah, yang terpenting kewaspadaan dan taat protokol kesehatan. Membiasakan cuci tangan, pakai masker, jaga jarak dan hindari kerumunan,” tandasnya.

Terpisah, Kepala DKK Sragen, Hargiyanto menambahkan penanganan pasien anak relatif berbeda dengan pasien dewasa. Di lokasi Technopark, anak-anak juga disediakan taman bermain sehingga mereka bisa beraktivitas dengan menyenangkan.

“Biasanya seminggu diisolasi dan diberikan penanganan, mereka sudah sembuh,” tandasnya. Wardoyo