JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Suara Gemuruh Merapi Makin Sering Terdengar, BPPTKG: Masyarakat Tak Perlu Panik, Asal…

Rekaman video saat Gunung Merapi meletus pada Kamis, 13 Februari 2020 pagi. YouTube | VolcanoYT
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM
Dalam dua hari terakhir ini, suara gemuruh di Gunung Metapi kian intensif dan makin sering terdengar.

Suara gemuruh itu terdengar bukan hanya oleh petugas pemantau, tapi juga warga yang kebetulan masih berada di wilayah kaki Merapi.

Sepanjang dua hari terakhir 15-16 November 2020 misalnya, gemuruh Gunung Merapi itu terdengar intensif.

Pada Minggu (15/12/2020), sedikitnya terdengar 11 kali gemuruh di Pos Pengamatan Gunung Api (PGA) Babadan. Sepanjang hari yang sama, Merapi mencatatkan 91 kali gempa guguran.

Pada Senin (16/11/ 2020), Gunung Merapi kembali mengeluarkan rentetan gemuruh sebanyak tiga kali sekitar pukul 12.00 WIB. Pada periode itu gempa gguguran Merapi tercatat sebanyak 46 kali.

“Sumber suara gemuruh Merapi saat ini berasal dari aktivitas guguran material di gunung itu,” ujar Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta Hanik Humaida saat dihubungi, Senin (16/11/2020).

Baca Juga :  Hadapi Cuti Bersama Akhir Desember 2020, Gubernur DIY Minta Perketat Pengawasan Hotel

Guguran yang intens di Merapi itu, ujar Hanik, tak lain karena dipicu kuatnya tekanan magma dari dalam yang sedang menuju ke permukaan kawah.

“Material yang ada di puncak itu kan ada yang tidak stabil kemudian runtuh dan memunculkan guguran yang suaranya bergemuruh,” katanya.

Untuk masyarakat yang sering mendengar gemuruh dari Gunung Merapi itu, Hanik mengimbau tak perlu panik sepanjang sudah mematuhi imbauan yang berlaku. 

Menurut Hanik, sebagian besar masyarakat khususnya yang tinggal di lereng sudah mengerti apa yang harus dilakukan dalam menghadapi aktivitas Gunung Merapi ini.

Baca Juga :  Viral Video Pendaki Rekam Guguran Material di Kawah Merapi, Ini Kata BPPTKG: Tidak Bisa Dibenarkan

“Utamanya, warga harus berada di jarak aman yakni di luar radius lima kilometer dari puncak Merapi,” kata dia.

Hanik meminta Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) di sejumlah kabupaten yang wilayahnya mencakup kawasan Merapi juga sudah mulai dan terus bergerak. Mereka disebutnya menjadi tumpuan untuk langkah mitigasi.

Hanik meminta masyarakat yang masih kebingungan mencari kebenaran informasi terkait aktivitas Merapi bisa menghubungi BPPTKG melalui berbagai saluran yang disediakan. Sehingga tidak  termakan hoax atau berita bohong.

Bupati Sleman Sri Purnomo sebelumnya menuturkan pemerintah kabupaten setempat telah mengevakuasi tak kurang 185 jiwa yang ada di wilayah rawan bencana erupsi ke dua barak pengungsian. 

Pemerintah Kabupaten Sleman juga telah menyiapkan jalur evakuasi jika sewaktu-waktu erupsi terjadi. 

www.tempo.co