JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Duit Korupsi Bansos Covid-19 Diduga Digunakan Juliari Batubara untuk Sewa Jet

Juliari P Batubara / tribunnews

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Menteri Sosial nonaktif, Juliari Batubara diduga menggunakan dana hasil korupsi bantuan sosial (Bansos) Covid-19 untuk berbagai keperluan, salah satunya untuk keperluan pribadi, yakni menyewa jet pribadi.

“Untuk membayar keperluan pribadi JPB,” kata Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Firli Bahuri saat konferensi pers penetapan tersangka kasus ini, Minggu (6/12/2020).

Penelurusan Majalah Tempo edisi 20 Desember 2020 menemukan dugaan bahwa salah satu keperluan pribadi itu adalah menyewa jet pribadi. Juliari diduga membayar sewa jet pribadi yang digunakan saat pergi ke luar kota.

Baca Juga :  Hak Vs Kewajiban dalam Vaksinasi Covid-19, Ini Jawaban Mahfud MD

Biaya sewa pesawat itu berkisar Rp 40 juta per jam. Dia diduga menggunakan pesawat itu saat berkunjung ke Kendal (Jawa Tengah), Medan, Bali, dan Malang.

Sebelum menjadi Menteri Sosial, Juliari adalah anggota DPR dari daerah pemilihan Jawa Tengah I, meliputi Kota dan Kabupaten Semarang, Salatiga dan Kendal.

Selain untuk sewa pesawat, duit Juliari diduga mengalir untuk memenangkan calon kepala daerah.

Pengacara Juliari, Maqdir Ismail mengatakan belum bisa memberikan tanggapan soal upeti yang diduga dan disalurkan tersebut.

Baca Juga :  Waduh, Kemarin Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tambah 12.818 Orang. Masih Jadi yang Tertinggi di Asia Tenggara

“Mohon maaf, saya tidak bisa menjawab pertanyaan karena saya belum bisa berkomunikasi dengan Pak Juliari P. Batubara,” kata dia.

Seperti diberiyakan sebelumnya, dalam perkara korupsi Bansos Covid-19, KPK menetapkan Juliari Batubara, dua pejabat pembuat komitmen di Kementerian Sosial Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono, serta dua pengusaha Harry van Sidabukke dan Aridan Iskandar menjadi tersangka.

KPK menduga Juliari menyunat Rp 10.000 dari tiap paket pengadaan Bansos 
Covid-19 seharga Rp 300.000. Total duit yang diduga telah diterima sebanyak Rp 17 miliar.

www.tempo.co