JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Kasus Tewasnya Laskar FPI, Komnas HAM Rekomendasikan untuk Dibawa ke Pengadilan Pidana

Keluarga dari enam laskar Front Pembela Islam (FPI) yang tewas didampingi pengacara mendatangi Komnas HAM, di Jakarta Pusat, Senin (21/12/2020) / tribunnews

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Komnas Hak Azasi Manusia (Komnas HAM) merekomendasikan agar karus tewasnya empat dari enam laskar Front Pembela Islam (FPI) pada Senin (7/12/2020) lalu dibawa ke sidang pidana.

Komisioner Komnas HAM M Choirul Anam mengatakan, hal itu merupakan salah satu rekomendasi yang diberikan, setelah Komnas HAM menarik kesimpulan dari penyelidikan yang dilakukan selama ini.

Choirul Anam mengatakan, rekomendasi tersebut di antaranya agar kasus tewasnya empat dari enam Laskar FPI harus dilanjutkan ke penegakan hukum dengan mekanisme pengadilan Pidana guna mendapatkan kebenaran materiil lebih lengkap dan menegakkan keadilan karena peristiwa tersebut merupakan kategori dari pelanggaran HAM.

Baca Juga :  Inilah Sosok Iptu Novita Rindi, Polwan Muda nan Cantik yang Turut Kawal Komjen Listyo Sigit Prabowo saat Fit and Proper Test di DPR RI

“Peristiwa tewasnya empat orang Laskar FPI merupakan kategori dari pelanggaran HAM. Oleh karenanya, Komnas HAM merekomendasikan kasus ini harus dilanjutkan ke penegakan hukum dengan mekanisme pengadilan Pidana guna mendapatkan kebenaran materiil lebih lengkap dan menegakkan keadilan,” kata Anam saat konferensi pers pada Jumat (8/1/2021).

Kedua, kata Anam, Komnas HAM merekomendasikan endalami dan melakukan penegakan hukum terhadap orang-orang yang terdapat dalam dua mobil avanza hitam B 1739 PWQ dan avanza silver B 1278 KJD.

Berdasarkan keterangan saksi dan hasil identifikasi rekaman CCTV serta analisis rekaman percakapan dua mobil tersebut terlibat aktif dalam pembuntutan terhadap rombongan Rizieq, namun tidak diakui sebagai mobil milik petugas Polda Metro Jaya yang sedang melaksanakan tugas pembuntutan tersebut.

Baca Juga :  Jadi Tulang Punggung di Masa Pandemi Covid-19, Erick Thohir Minta Pengusaha Lokal Diberi Panggung

“Ketiga, mengusut lebih lanjut kepemilikan senjata api yang diduga digunakan oleh Laskar FPI,” kata Anam.

Keempat, Komnas HAM meminta proses penegakan hukum, akuntabel, objektif dan transparan sesuai dengan standard Hak Asasi Manusia.

“Laporan Penyelidikan ini akan di sampaikan kepada Presiden dan Menkopolhukam. Komnas HAM RI berharap pengungkapan peristiwa kematian enam Laskar FPI secara transparan, proses keadilan yang profesional dan kredibel,” kata Anam.

www.tribunnews.com