JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Tragedi Ledakan Petasan Kebumen, Polda Jateng Buru Penjual Serbuk Peledak

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Lutfhi. Foto/Humas Polda
PPDB
PPDB
PPDB

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM — Tragedi ledakan petasan atau mercon di Kebumen Jawa Tengah Menewaskan empat orang terus menjadi perhatian pihak kepolisian.

Aparat Polda jateng kini tengah memburu penjual serbuk bahan peledak untuk petasan yang mengakibatkan empat orang meninggal dunia tersebut.

Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Ahmad Luthfi saat dikonfirmasi mengungkapkan, kasus ledakan petasan yang mengakibatkan empat orang meninggal dan empat orang lainnya luka luka kini telah diambil alih oleh Polda Jawa Tengah.

“Untuk saat ini, kita masih mengejar penjual serbuk peledak untuk petasan yang didapatkan korban melalui online tersebut,” jelasnya, di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (15/5/2021).

Baca Juga :  Ditinjau Presiden Jokowi, 1.000 Pengguna Kapal Laut dan Difabel di Tanjung Emas Semarang Divaksin Massal

Polisi menandaskan bahwa penjual serbuk bahan peledak untuk petasan, yang merenggut empat korban jiwa di Jawa Tengah, tak akan lolos dari jerat hukum.

Untuk itu jajaran Polda Jawa Tengah masih terus memburu siapa pihak penjual bahan peledak secara online, yang telah merenggut empat nyawa di Desa Ngabean, Kecamatan Mirit, Kabupaten Kebumen tersebut.

Saat ini penanganan aparat Polda Jawa Tengah adalah mencari siapa penjual serbuk peledak untuk petasan di Kabupaten Kebumen tersebut. Kalau sudah ada perkembangan dan titik terang mengenai siapa pihak yang menjual serbuk peledak untuk petasan tersebut, nanti juga bakal disampaikan kapolda Jawa Tengah kepada masyarakat.

Baca Juga :  Dikira Bangkai Ayam, Ternyata Mayat Janin Bayi Hasil Aborsi. Ditemukan di Belakang Rumah Tasripin

“Tunggu saja, polisi masih bekerja untuk mencari penjual serbuk bahan peledak untuk petasan yang telah mengakibakan insiden ledakan hingga empat orang warga Kebumen meninggal dunia tersebut,” tegas kapolda.

Seperti diberitakan sebelumnya empat korban meninggal dunia akibat ledakan yang terjadi saat beberapa warga Desa Ngabean, Kecamatan Mirit, Kabupaten Kebumen sedang membuat petasan, pada Rabu (12/5/2021) sekitar pukul 17.30 WIB.

Ke-empat korban masing- masing adalah Muhammad Taufik Hidayat (27), Rizky (19), Rio Dwi Pangestu (22) serta Sugiyanto (23). Korban Sugiyanto merupakan korban jiwa terakhir yang meninggal dunia dalam perawatan di RSUD Prembun, Kabupaten Kebumen.

www.republika.co.id