JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Jumlah Kasus Covid-19 di DIY Melonjak, Ini  Sebarannya

Ilustrasi virus Corona atau Covid-19. Foto/Kemenkes
PPDB
PPDB
PPDB

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM Provinsi DIY juga mencatatkan penambahan kasus baru positif Covid-19 usai Lebaran 2021 kemarin.

Pada Kamis (10/6/2021) kemarin, Gugus Tugas Covid-19 mencatat penambahan kasus terkonfirmasi Covid-19 di DIY sebanyak 455 kasus.

Dengan demikian, total kasus terkonfirmasi menjadi 47.432 kasus, dengan kasus aktif  2.960 dan sembuh 43.224 kasus.

Lonjakan dalam sehari ini menjadi rekor tertinggi kasus harian Covid-19 di DIY setelah lebaran.

“Penambahan kasus meninggal akibat Covid-19 hari ini ada sebanyak sembilan kasus, sehingga total kasus meninggal menjadi 1.248 kasus,” kata Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Berty Murtiningsih, Kamis (10/6/2021).

Baca Juga :  Pascalebaran Kasus Covid-19 di Yogya Melonjak, Sultan Bakal Perketat Penerapan  PPKM

Distribusi kasus terkonfirmasi Covid-19 di DIY tersebut disumbang oleh temuan kasus baru, di mana terbanyak dari Kabupaten Sleman 161 kasus, Kabupaten Bantul 120 kasus, Kota Yogyakarta 74 kasus, Kabupaten Gunungkidul 58 kasus, dan Kabupaten Kulon Progo 42 kasus.

Meski di Gunungkidul kontribusi pada penambahan kasus harian menyumbang jumlah paling sedikit kedua dari lima kabupaten/kota di DIY, namun sebaran klaster di wilayah itu sepekan ini cukup memprihatinkan.

Dalam sepekan ini saja terdeteksi sedikitnya empat klaster tersebar di tiga kecamatan Gunungkidul.

Jika sebelumnya ditemukan dua klaster di Kecamatan Playen, yakni klaster Dengok dengan pasien positif 42 orang dan klaster pabrik tas dengan pasien positif 26 orang, kini klaster baru muncul di dua kecamatan lain.

Baca Juga :  Penularan Covid-19 di Kota Yogya Masih Tinggi. Ditemukan 60 Warga Satu Kampung Terpapar

“Di Kecamatan Panggang hari ini ditemukan klaster hajatan dan keluarga, sedangkan di Kecamatan Karangmojo juga ditemukan klaster acara pertunangan,” kata Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul Dewi Irawaty.

Dewi menuturkan, sebenarnya saat ini juga muncul bibit klaster baru di Kecamatan Playen, yang berpusat di Pondok Pesantren Al Mujahidin Putri di Kalurahan Bandung Playen.

“Dari pondok pesantren itu sudah ditemukan lima positif Covid-19, namun masih kami analisa,” ujarnya.

www.tempo.co