JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Meski Kasus Penularan Omicron Meningkat, Pemerintah Tak Menutup Jalur Lintas Negara

Varian omicron. pixabay

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM Meski diketahui kasus penularan Covid-19 varian Omicron meningkat, khususnya di DKI Jakarta, namun pemerintah tidak menerapkan penutupan jalur keluar masuk lintas negara.

Hal itu ditegaskan oleh Juru Bicara Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Masduki Baidlowi. Dia mengatakan, pemerintah memilih untuk menggodok strategi karantina bagi para pelaku perjalanan luar negeri.

“Tidak dibicarakan ditutup, tapi diperketat pada karantinanya, sangat-sangat diperketat. Bahkan tadi Wapres mempertanyakan untuk kejadian-kejadian tertentu, misalnya di Jawa Timur ada kejadian bahwa setelah dinyatakan negatif dengan karantina, tapi setelah pulang ternyata dia positif lagi dan ternyata dia Omicron,” tutur Masduki lewat virtual, Minggu (16/1/2022).

Baca Juga :  Komisioner KPU: Tanggal 14 Juni 2022, Tahapan Pemilu 2024 Dimulai

Untuk itu, Masduki melanjutkan, batas waktu karantina pelaku perjalanan luar negeri sangat penting untuk diperhatikan. Tentunya dengan mempelajari dan mengevaluasi kebijakan yang sebelumnya telah diterapkan.

“Yang diperlukan untuk memperketat berapa hari tentang orang harus dikarantina, itu yang tadi harus ditelaah ulang terhadap pola karantina, terutama yang tadi. Kalau misalnya dari luar negeri seperti yang tadi dari berbagai wilayah, bukan ditutup tapi diperketat,” kata Masduki.

Baca Juga :  Pengamat: Koalisi Golkar, PAN dan PPP Sangat Ideal

Menurut Juru Bicara Satgas Penanganan atau Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito, aturan karantina yang kini disamaratakan menjadi 7 hari dinilai masih cukup efektif mendeteksi gejala Omicron.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua