JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Sudahkah Terdaftar sebagai Penerima Subsidi? Pemerintah Segera Batasi Pertalite Demi Menjaga APBN Tidak Jebol

ilustrasi pertalite / republika

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM Pastikan Anda tercatat sebagai penenerima subsidi BBM jenis pertalite sebelum pembatasan jenis BBM ini benar-benar dilakukan oleh pemerintah.

Alasannya sudah jelas, bahwa pemerintah sudah meminta kepada PT Pertamina (Persero) untuk dapat mengendalikan konsumsi BBM jenis Pertalite dan Solar.

Pengendalian konsumsi bertujuan untuk menekan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, pada tahun ini APBN sudah sangat dibebani oleh subsidi kepada masyarakat khusus subsidi energi BBM.

“Anggaran subsidi khusus minyak Pertalite dan solar kita akan menghadapi tekanan dari perubahan nilai tukar dan deviasi harga minyak serta volume yang meningkat. Makanya Pertamina diminta untuk mengendalikan agar APBN tidak mengalami tekanan tambahan,” ujarnya saat konferensi pers APBN Kita, Kamis (8/11/2022).

Dijelaskan, pada Juli 2022 konsumsi BBM Pertalite sebanyak 16,8 juta kilo liter dari kuota yang ditetapkan tahun ini mencapai 23 juta kilo liter.

Artinya, kuota BBM Pertalite itu tersisa hanya 6,2 juta kilo liter.

Sedangkan konsumsi BBM Solar Subsidi sebanyak 9,9 juta kilo liter dari rencana kuota tahun ini sebesar 14,91 juta kilo liter. Itu artinya kuota BBM Solar Subsidi tersisa 5,01 juta kilo liter.

Baca Juga :  Sebut Hakim Agung Terjaring OTT, KPK Minta Maaf dan Mengaku Masih Lakukan Ekspose

Sementara itu, Pemerintah telah mengeluarkan dana subsidi sektor energi dari APBN 2022 senilai Rp 502,4 triliun.

Jika ada tambahan kuota BBM Pertalite dan solar maka ada tambahan subsidi energi dari yang dikeluarkan pemerintah tersebut.

Belanja subsidi telah dihadapkan kepada harga minyak yang terdeviasi sangat besar dari asumsi APBN, baik pada harga minyak maupun pada nilai tukarnya.

Harga minyak dunia melonjak dari asumsi 63 dolar AS per barel menjadi di atas 100 dolar AS per barel, kemudian nilai tukar yang diasumsikan Rp 14.350 terhadap dolar AS meningkat jadi Rp 14.875.

Sri Mulyani juga merinci anggaran kompensasi energi meningkat dari Rp 48 triliun pada 2021 kini mencapai Rp 293 triliun, dengan pencairan pada semester I 2022 mencapai Rp 104,8 triliun.

“Tahun lalu aja, semester I kita belum bayarkan serupiah pun khusus kompensasi, tahun ini semester I sudah Rp 104,8 triliun untuk menahan harga tidak naik,” ucapnya.

Secara luas, subsidi mulai dari BBM, LPG, listrik, hingga pupuk telah meningkat menjadi Rp 116,2 triliun pada semester I 2022. Adapun jumlahnya meningkat dari tahun sebelumnya hanya Rp 99,6 triliun.

Baca Juga :  Sentil Gaya Hidup Hedonis Anggota Polri, Mahfud MD Minta Hilangkan Kesombongan dan Sikap Tamak!

“Poin BBM, LPG, listrik, dan pupuk, pemerintah menahan guncangan yang sangat tinggi global dan tidak diubah di dalam negeri ini makanya kenapa belanja subsidi naik hanya dalam satu semester,” ucapnya.

Biaya kompensasi energi tahun ini melonjak dibandingkan biaya kompensasi 2021 sebesar Rp 48 triliun. Biaya kompensasi yang dibayar pemerintah disebut shock absorber untuk menahan agar harga energi tidak naik.

Pada Juli 2022 realisasi belanja negara sebesar Rp 1.444,8 triliun atau 46,5 persen terhadap total APBN 2022.

Adapun, total belanja kementerian dan lembaga sebesar Rp 490,7 triliun atau 51,9 persen dari total APBN. Sri Mulyani menuturkan belanja non-K/L nilainya cukup tinggi, yaitu Rp 540,6 triliun atau 39,9 persen terhadap APBN.

“Jangan lupa belanja non-K/L ini komponennya yang sangat-sangat penting yakni subsidi dan kompensasi BBM dan listrik. Ini sudah kami bayarkan seluruh kekurangan kompensasi dari tahun lalu,” ucapnya.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com