JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Momen Hari Ibu, Luluk Nur Hamidah Tekankan Saatnya Perempuan Tak Lagi Hanya Konco Wingking!

Anggota DPR RI Fraksi PKB Dapil Jateng IV, Luluk Nur Hamidah (tengah berbaju hijau) saat berbaur bersama ibu-ibu komunitas Gerak Langkah Seni dan Tadi Sragen, Kamis (22/12/2022). Foto/Wardoyo
   

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Anggota DPR RI Fraksi PKB Dapil Jateng IV, Luluk Nur Hamidah mengajak dan mendorong peran aktif perempuan di segala sektor.

Narasi perempuan hanya sebatas konco wingking (teman pelengkap) dinilai sudah tak relevan di era modernisasi saat ini.

Hal itu disampaikan Luluk saat hadir di acara lomba Komunitas Gerak Langkah Tari dan Seni (Gelantas) Sragen, Kamis (22/12/2022).

Dalam lomba gerak langkah tari dan seni itu, Luluk berkesempatan memberikan door prize dan motivasi kepada anggota komunitas yang didominasi kaum hawa tersebut.

“Ini dalam rangka Hari Ibu, saya kira semangat dan temanya sudah ketemu. Bahwa perempuan sudah berdaya maka Indonesia Maju. Kita ingin bahwa semua kebijakan nasional, pembangunan, politik dan demokrasi kita punya orientasi kesetaraan gender di Indonesia. Jadi menempatkan perempuan menjadi aktor penting bagi pembangunan menjadi sangat penting,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM .

Baca Juga :  Meski Suasana Liburan, Para Siswa di SDN Manyarejo Plupuh Sragen Antusias Ikuti Les Baca

Legislator asal Dapil Sragen, Karanganyar, Wonogiri itu memandang di era saat ini, perempuan memegang peranan strategis dan tak hanya sebatas mitra yang hanya di posisi belakang saja.

Luluk Nur Hamidah. Foto/Wardoyo

Menurutnya, sudah saatnya semua lini memberikan akses seluas-luasnya untuk perempuan berdaya dan berkiprah.

Baik di politik, ekonomi, kebudayaan bahkan dalam pengambilan kebijakan-kebijakan strategis di semua sektor.

Baca Juga :  Demam Dukungan Sudaryono Maju Pilgub Jateng Terus Mengalir, Siap Menangkan Orang Dekat Presiden Terpilih Prabowo Subianto

“Momen Hari Ibu ini saya kira sangat penting bagi kita untuk menyatukan para perempuan kalau kita punya misi memberdayakan perempuan di Indonesia. Narasi perempuan hanya konco wingking sudah saatnya harus diubah pelan-pelan. Kontribusi penting perempuan harus diakui,” ujarnya.

Luluk menambahkan dewasa ini, peran penting perempuan sudah banyak terlihat. Masyarakat dan semua pihak tinggal memberikan akses dan ruang agar kehadiran perempuan bisa mengambil kontribusi dan partisipasi lebih kuat lagi.

“Termasuk ada pendidikan politik bagi perempuan. Sehingga semua agenda pembangunan, kebijakan, demokrasi itu membawa manfaat bagi perempuan dan keluarga, bahkan bangsa dan negara,” tandasnya. Wardoyo

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com