JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Penuhi Kebutuhan Perajin Tahu Tempe, Bulog Siap Impor 50.000 Ton Kedelai, Tinggal Tunggu Perizinan

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso melepas 20 truk untuk operasi pasar wilayah DKI Jakarta dari Kantor Pusat Perum Bulog, Senin (23/9/2019) / tempo.co
   

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku bagi perajin tahu tempe di tanah air, Perusahaan Umum (Perum) Bulog berencana mendatangkan 50 ribu ton kedelai impor.

Hanya saja, rencana tersebut kini masih menunggu perizinan yang belum turun.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, impor kedelai bukan hal yang mudah karena ada prosedur dan perizinan yang harus diikuti.

Meski begitu, dia menuturkan Bulog sudah mendapat penugasan impor kedelai.

“Tapi penugasan itu harus ada proses legalitasnya kan. Sampai kami mendapatkan secara legalitas tadi, mendatangkan, membeli, sebenarnya sudah kami telusuri semua,” kata Buwas, sapaan akrabnya, dalam konferensi pers di Kantor Bulog, Jakarta, Kamis (2/2/2023).

Namun, Buwas menilai ada permasalahan. Menurutnya, tidak mudah mengantongi jaminan pasokan kedelai hingga masuk ke Indonesia, termasuk izin bongkar muat dan karantina yang belum terbit.

“Padahal barangnya sudah siap di negara itu dan kami bahkan bisa mendatangkan lebih dari 500 ribu ton secara bertahap, itu bisa aja. Tiap bulan 100 ribu ton atau 50 ribu ton bisa,” tutur Buwas.

Baca Juga :  Setelah Beberapa Industri Dikabarkan Bertumbangan, Pemerintah Bakal Kenakan Bea Masuk pada 7 Komoditas Impor dari Berbagai Negara

Lebih lanjut, dia menjelaskan sasaran impor kedelai itu adalah untuk pengrajin tahu tempe. Dia juga sudah melakukan uji coba pada kedelai tersebut. Menurutnya, kedelai itu bisa menghasilkan tahu dan tempe berkualitas sehingga konstanitas produksi tahu tempe bisa stabil.

Selain itu, harga tahu tempe akan terjaga karena bahan bakunya murah dan bisa dibeli di Bulog.

“Paling tidak Bulog itu menyetok setiap bulan 50 ribu ton untuk kepentingan perajin tempe tahu. Dan kami sudah komitmen dengan negara itu, dia menyiapkan setiap bulan itu minimal 50 ribu ton, dia sanggup,” kata Buwas.

Namun, Buwas menolak menjelaskan negara mana yang menyanggupi permintaan impor kedelai tersebut. Menurutnya, nanti impor kedelai bisa dipersulit jika dia membocorkan nama negara tersebut.

Baca Juga :  Menteri AHY Raih Penghargaan Tokoh Pendorong Investasi Melalui Reforma Agraria

“Karena ini sudah melakukan kartel gitu. Jadi nggak mudah, yang sudah menguasai satu jenis barang di sini dia pasti bertahan, apalagi dia sudah main investasi di sini. Begitu saya mau datangkan (kedelai) pasti ada ancaman, betul nggak kira-kira?” bebernya.

Ditanya perihal pengiriman kedelai dari luar negeri, Buwas menjawab belum dikirim karena perizinan belum terpenuhi. Jika sudah clear, nanti kontrak impor kedelai akan diteken. Kontrak itu bakal memiliki jangka waktu satu tahun penuh.

“Ini tahun politik. Jangan sampai perajin tahu tempe digulirkan untuk kepentingan-kepentingan politik, jangan. Justru itu saya ingin memenuhi ini, sudah lama saya ingin memenuhi itu. Tapi pasti ada yang nggak nyaman, makanya kalau saya sebutkan negara pasti ada yang counter itu, negara itu tidak akan dikeluarkan izinnya. Kita kelabakan lagi gitu,” tuturnya.

www.tempo.co

 

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com