JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Terjerat Kasus Sabu 70 Kg, Caleg PKS di Aceh Diringkus Polisi Saat Belanja Baju

  Petugas kepolisian menggiring tersangka Sofyan (tengah) yang diduga sebagai bandar besar narkoba setibanya dari Medan di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin (27/5/2024). Sofyan merupakan caleg terpilih Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Aceh Tamiang dari PKS, yang sebelumnya masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) kepolisian dengan kasus kepemilikan serta bandar narkoba jenis sabu seberat 70 kg | tempo.co
   

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM Calon anggota legislatif DPR Kabupaten Aceh Tamiang asal Partai Keadilan Sejahtera (PKS) diduga terlibat tindak pidana narkotika jenis sabu seberat 70 kilogram.

Kini, yang bersangkutan sudah diringkus oleh tim penyidik Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri.

Direktur Tindak Pidana Narkoba (Dirtipidnarkoba) Bareskrim Polri, Brigadir Jenderal Mukti Juharsa menjelaskan, polisi memantau keberadaan tersangka di sebuah toko di kawasan Kabupaten Aceh Tamiang pada Sabtu (25/5/2024) pukul 15.40.

Pada saat itu, Sofyan ditangkap saat sedang memilih baju di toko itu.

Baca Juga :  Anggota Dewan Sentil Belum Satupun Investor Asing Masuk IKN, Bahlil: Tunggu Habis 17 Agustus

“Tim bergerak masuk toko dan menangkap tersangka DPO,” ujar Mukti dalam keterangan tertulis, Senin (27/5/2024).

Dalam rekaman CCTV yang beredar di media sosial, Sofyan tampak tengah berbicara dengan pegawai toko. Ketika pegawai toko meninggalkannya, seorang penyidik tiba-tiba mendekat dan merangkul Sofyan. Seorang penyidik lain kemudian menyusul.

Mukti membenarkan, Sofyan merupakan caleg terpilih DPR nomor 1 di Kota Aceh Tamiang. Setelah penangkapan, penyidik menyiapkan administrasi penyidikan dan memberikan pemberitahuan penangkapan untuk pihak keluarga.

Sofyan merupakan buronan masuk daftar pencarian orang (DPO) kasus tindak pidana narkoba dengan barang bukti sabu seberat 70 kg.

Baca Juga :  80 Persen Judi Online Menyasar Masyarakat Menengah ke Bawah, Nilai Transaksi di Bawah Rp 100.000

Kasus itu diungkap di Lampung Selatan pada 11 Maret 2024. Penangkapan itu merupakan operasi gabungan Bareskrim dan Polda Lampung.

Sofyan ditangkap oleh penyidik dari Tim Subdit 4 Dittipidnarkoba Bareskrim Polri bekerja sama dengan Polres Aceh Tamiang. Kepolisian memetakan tempat persembunyian tersangka usai melarikan diri selama tiga pekan.

Polisi menjerat Sofyan dengan Pasal 114 Ayat (2) juncto Pasal 132 Ayat (1) subsidair Pasal 112 ayat (2) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

www.tempo.co

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com