JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Ini Dia Misteri Kejeniusan Otak Einstein!

Ilustrasi/Tribunnews

Penasaran, otak macam apa yang dapat menghasilkan penemuan-penemuan besar seperti yang dilakukan Albert Einstein?
Tak perlu kecewa, karena ternyata ada yang mengawetkan dan menyimpan kepingan otak tersebut.

Museum Mütter adalah satu dari dua tempat di dunia di mana kamu bisa melihat kepingan otak Albert Einstein.

Bagian otak, dengan tebal 20 mikron dan diwarnai dengan cresyl violet, dipelihara dalam slide kaca yang dipajang di Galeri Museum utama.

Perjalanan pemenang Hadiah Nobel Albert Einstein di dunia ini tidak berakhir pada kematiannya pada usia 76 tahun 1955, dalam beberapa hal itu baru saja dimulai.

Ketika fisikawan tersebut meninggal di New Jersey, ahli patologi Thomas Harvey, MD, mengotopsi tubuh dan mengambil otak Einstein tanpa izin dari keluarga tersebut.

Baca Juga :  Media Asing Soroti Penanganan Covid-19 di Indonesia, Sebut Menkes Terawan sebagai Orang Paling Bertanggung Jawab atas Krisis Akibat Pandemi yang Dialami Indonesia

Harvey sebenarnya mendapat izin untuk menjaga otak, itu juga hanya dengan syarat digunakan untuk penelitian ilmiah.

Selama beberapa dekade, Harvey menyimpan otak salah satu penemu terbesar di dunia dalam stoples kaca.

Kadang-kadang ada di kotak sari buah di bawah pendingin bir.

Harvey membedah otak menjadi 240 blok dan menghasilkan 1.000 irisan mikroskopis dari jaringan otak.

Dr. Harvey mengirim potongan-potongan otak ke seluruh dunia. Ilmuwan yang telah memeriksa otaknya telah menyimpulkan bahwa itu tidak normal.

Otak Einstein memiliki berat kurang dari otak pria dewasa rata-rata sekitar 12.247 gram di bawah 13,60 gram, wilayah parietal inferior otak 15% lebih besar daripada otak rata-rata.

Baca Juga :  50 Negara Jatuh ke Jurang Resesi Gara-gara Pandemi Covid-19, Mulai dari Malaysia hingga Amerika Serikat. Ini Daftar Lengkapnya

Beberapa ilmuwan berpikir bahwa otaknya tidak memiliki celah anatomis yang disebut fisura Sylvian.

Neuroscientists berspekulasi bahwa hal itu menambah keterampilan penalaran dan matematis Einstein.

Selain itu, otak Einstein tidak memiliki beberapa perubahan degeneratif yang biasanya ada pada pria berusia 76 tahun.

Terlepas dari pengamatan ini, sumber kejeniusan Einstein tetap menjadi misteri.

Harvey akhirnya menyumbangkan sisa otak Einstein ke departemen patologi di Rumah Sakit Princeton.

Museum Mütter menerima bagian otak dari Lucy B. Rorke-Adams, MD, Neuropatologi Senior di Rumah Sakit Anak Philadelphia dan Profesor Klinik Patologi, Neurologi, dan Pediatri di Universitas Pennsylvania.

Dia adalah anggota lama The College of Physicians of Philadelphia.

www.tribunnews.com