JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

KPK Apresiasi Lampu Hijau dari Jokowi untuk Periksa Puan dan Pramono di Kasus e-KTP

Ilustrasi/Tribunnews

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyambut positif langkah Presiden Joko Widodo, yang mempersilakan pihaknya memproses dua menterinya, Puan Maharani dan Pramono Anung terkait kasus e-KTP.

“Saya kira kalau soal pak Jokowi dalam banyak event selalu mengatakan proses hukum silakan dilakukan. Pemberantasan korupsi jalan terus, dalam konteks itu saya kira positif ya,” ujar Kabiro Humas KPK, Febri Diansyah,
di Gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (23/3/2018).

Meski mendapatkan dukungan dari Jokowi, namun Febri menegaskan bahwa proses hukum tetap berjalan seusai dengan prosedur.

Baca Juga :  Nama Jaksa Agung dan Mantan Ketua MA Hatta Ali Muncul dalam Dakwaan Jaksa Pinangki

Febri menuturkan bahwa pihaknya akan mengembalikan kepada fakta persidangan dan bukti-bukti yang ditemukan dalam penyidikan kasus yang menyebabkan kerugian negara sebesar Rp 2,3 triliun ini.

“Meskipun proses hukum itu sendiri punya jalurnya sendiri. Misalnya ketika di persidangan kemarin muncul fakta dari keterangan terdakwa ada sejumlah nama yang disebutkan, misalnya seperti itu,” tambah Febri.

Seperti diketahui, Jokowi angkat bicara mengenai dua menterinya, Puan Maharani dan Pramono Anung, yang disebut-sebut menerima uang hasil korupsi proyek e-KTP.

Baca Juga :  Menkominfo Pastikan Kualitas Jaringan Terjaga dalam Program Bantuan Kuota Belajar Online

Jokowi menegaskan bahwa Indonesia merupakan negara hukum. Jika memang ada bukti kuat, ia menyerahkannya ke proses hukum.

“Negara kita adalah negara hukum. Jadi, kalau ada bukti hukum, fakta-fakta hukum, ya, diproses saja,” ujar Jokowi di Gedung

Sekretariat Negara, Kompleks Istana Presiden Jakarta, Jumat (23/3/2018). Dua nama tersebut, awalanya disebutkan oleh mantan Ketua DPR yang kini berstatus terdakwa kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto, di Pengadilan Tipikor, Jakarta.

www.tribunnews.com