loading...
Loading...

JAKARTA – Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menegaskan, deklarasi pasangan calon presiden dan calon wakil presiden kubu Presiden Joko Widodo(Jokowi) akan digelar di Jakarta jelang batas akhir pendaftaran Pilpres 2019.

“Deklarasi pasangan capres-cawapres mau tidak mau itu bertempat di Jakarta karena mendekati pendaftaran ke KPU,” ujar Hasto Kristiyanto di Hotel Mercure Ancol, Jakarta pada Minggu(5/8/2018).

Hasto mengatakan, sebelum deklarasi, awal pekan ini akan ada pertemuan intensif antar partai pendukung Jokowi. “Senin ini akan ada pertemuan sekjen kembali, Selasa ada pertemuan intens mengkonsultasikan rencana pendaftaran, persiapan administratif. Rabu dan Kamis juga kami lakukan konsultasi,” ujar Hasto. “Soal waktu pendaftaran ke KPU, menunggu arahan presiden”.

Baca Juga :  Dewan Juri Tiadakan Bung Hatta Award Tahun 2019, Ini Sebabnya

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy membocorkan, Jokowi akan mendaftarkan diri sebagai calon presiden pada hari terakhir pendaftaran pemilihan presiden, yaitu pada Jumat, (10/8/2018). “Beliau akan mendaftar tanggal 10 Agustus 2018,” ujar Romy kepada Tempo pada Jumat(3/8/2018).

Mengenai cawapres, kata Romy, Jokowi akan mengumumkannya paling cepat pada 9 Agustus 2018. Adapun Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan membuka pendaftaran pilpres pada 4 Agustus 2018 dan berakhir pada 10 Agustus 2018.

Baca Juga :  Mahfud MD: Pemerintah Tak Akan Penuhi Permintaan Abu Sayyaf Uang Tebusan Rp 8,3 M

Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno mengatakan pengumuman cawapres di menit-menit terakhir merupakan bagian dari strategi politik Jokowi. “Ini bagian dari dinamika politik dan evolusi strategi,” ujar Hendrawan saat dihubungi Tempo pada Jumat lalu.

www.tempo.co

Loading...