loading...
ilustrasi

TANGERANG SELATAN – Pemerintahan Kota Tangerang Selatan sudah mengambil sikap tegas terkait Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungannya yang terlibat dalam kasus korupsi. Sampai saat ini, sudah ada tujuh PNS yang terlibat kasus korupsi, diberhentikan dengan tidak hormat.

“Bulan ini sudah dipecat,” kata Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan pemerintah Kota Tangerang Selatan Apendi, Rabu (19/9/2018).

Menurut  Apendi, proses hukum tujuh pegawai itu sudah dinyatakan inkracht atau memiliki kekuatan hukum tetap dan mengingat. Pemberhentian terhadap mereka didasarkan atas surat keputusan bersama Menteri Dalam Negeri, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, serta Kepala Kepegawaian Negara.

Baca Juga :  Ini Foto Paling Populer di Indonesia di Instagram, Ternyata Diunggah Oleh Presiden Jokowi

“Pemerintah pusat menginstruksikan, pegawai yang terlibat korupsi paling lambat dipecat Desember ini,” katanya. “Kami sudah melakukannya sekarang.”

Apendi tidak menyebutkan identitas tujuh pegawai yang dipecat itu. Dia hanya mengatakan pegawai-pegawai itu berasal tingkat bawah hingga eselon II.

Baca Juga :  Tanah Longsor di Sidomulyo, Pacitan 4 Orang Tewas Tertimbun

Menurut Apendi, menjadi pegawai negeri harus hati-hati dalam bekerja agar tidak terjebak korupsi. Karena itu ia selalu menekankan revolusi mental kepada pegawai di lingkungan pemerintahan Kota Tangerang.”Sebanyak 4.500 pegawai sudah mendapat sosialisasi tentang gratifikasi dari KPK, aturan dan ketentuannya sudah dijelaskan, kalau ketahuan ya langsung di pecat,” katanya.

Ketujuh PNS koruptor yang dipecat itu, kata Apendi, sudah tidak mendapat gaji. “Kalau soal gaji tanya bagian keuangan,” katanya. #tempo.co


Loading...