JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Terapi Listrik untuk Sembuhkan Penyakit Stroke Perlu Kajian Ilmiah

ilustrasi/tempo.co

Belakangan ini, terapi listrik sering dijadikan alternatif pilihan untuk pengobatan penyakit stroke. Banyak yang menganggap terapi listrik ampuh untuk menyembuhkan stroke, meski sebenarnya belum teruji secara ilmiah.

“Kalau berbicara terapi, harus bicara bukti ilmiah. Terus terang belum ada bukti ilmiahnya,” ucap Dr. Mohammad Kurniawan, Sp.s (K) pada konferensi pers studi XANAP terkait manfaat dan keselamatan penggunaan Rivaroxaban bagi pasien di Jakarta, Kamis (20/9/2018).

Baca Juga :  Disebut Tinggi Kolesterol, Ini Sederet Manfaat Telur Puyuh, Mulai Cegah Penyakit Kronis hingga Meningkatkan Kesehatan Jantung

Lebih lanjut menurut staf medis Divisi Neorovaskular & Stroke Departemen Neurologi FMUI-RSCM itu, sebenarnya tidak dianjurkan melakukan terapi listrik untuk penanganan stroke.

“Kalau bicara logika, mekanisme terapi listrik dengan stroke sama sekali tidak ada hubungannya. Bisa dibilang itu terapi yang tidak kita anjurkan,” imbuhnya.

Baca Juga :  IDI Laporkan 115 Dokter Meninggal Akibat Pandemi Covid-19, Sebut Setara 300.000 Rakyat Indonesia Kehilangan Pelayanan Kesehatan

Meskipun ditemui beragam testimoni dari masyarakat yang telah merasakan perubahan dari terapi listrik terhadap penyakit stroke, namun itu tidak bisa menjadi acuan

“Tolong dibedakan antara testimoni dengan bukti ilmiah. Mungkin karena stroke ringan atau gejala pendahuluan stroke, setelah terapi 30 menit sembuh. Tapi bisa jadi bulan depannya stroke lagi,” tutupnya.

www.tempo.co