loading...
Loading...
Ilustrasi/tribunnews

SLEMAN – Bocah-bocah di bawah umur ini  ternyata harus memompa keberaniannya untuk melakukan klitih dengan ngoplo terlebih dulu.

Twrkait dengan kasus tersebut, jajaran Polda DIY dan Polres Sleman berhasil meringkus empat  pelaku klitih pada Kamis (3/1/2019) malam.

Mereka ditangkap setelah melakukan  lima kali aksi pembacokan dalam satu malam.

Kabid Humas Polda DIY AKBP Yuliyanto menyatakan 4 pelaku tersebut ditangkap di rumah keluarganya masing-masing.

“Penangkapan kita lakukan berdasarkan laporan yang diterima pada 30 Desember kemarin, di mana peristiwanya terjadi sehari sebelumnya,” jelas Yuliyanto dalam jumpa pers di Polsek Ngaglik, Jumat (4/1/2019).

Baca Juga :  Digelontor Dana Rp 50 Miliar, Tahun Depan Terminal Giwangan Yogyakarta akan Disulap Seperti Bandara

Menurutnya, para pelaku sebagian besar masih di bawah umur, kecuali satu orang yang menjadi eksekutor.

Inisial mereka adalah GO (19) sebagai eksekutor, RS (16), AJ (17), dan ABR (17).
Baca: Polda DIY Berhasil Tangkap 4 Pelaku Klitih

Berdasarkan penuturan pelaku, mereka menenggak miras dan pil koplo sebelum mulai melakukan aksi.

“Setelahnya mereka melakukan aksi pertamanya di Mlati,” kata Kapolres Sleman AKBP Rizky Ferdiansyah.

Selanjutnya, menurut Rizky, mereka kemudian bertemu dengan belasan teman mereka di Jalan Damai.

Lalu mereka melakukan dua aksi di Jalan Kapten Hariyadi dekat jembatan boyong, di mana mereka berhasil melukai dua korban yang saling berteman.

Baca Juga :  Tim SAR Minta Wisatawan di Pantai Parangtritis Hati-hati karena Gelombang Tinggi

Aksi berikutnya dilakukan di Kamdanen, Mudal.
Terakhir, aksi dilakukan di Pandowoharjo, Sleman.

Penangkapan keempat pelaku juga didasarkan pada laporan yang diterima Polres Sleman oleh dua korban dekat jembatan Boyong.
Keduanya diketahui masih usia pelajar.

“Bagian yang diserang punggung dan tangan. Saat ini keduanya sedang menjalani perawatan di RS,” jelas Yuliyanto.

GO sendiri diketahui seorang residivis alias sudah sering melakukan aksi serupa sebelum kejadian di tanggal 29 Desember.

Berdasarkan penuturan pelaku, mereka semua dalam kondisi putus sekolah, dengan keluarga broken home.

Baca Juga :  Diduga Putus Cinta, Seorang Pria Nekat Mencoba Melompat dari Atas Jembatan Layang Lempuyangan

6Sementara saat ini Polda DIY masih terus mencari seorang pelaku berinisial SP (19).
Saat ini ia sudah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

Kami juga menerima kemungkinan ada tkp dan korban lain lagi yang belum dilaporkan. Sebab penangkapannya belum sampai 24 jam,” ujar Yuliyanto.

Terkait pasal yang dikenakan pada pelaku, Rizky Ferdiansyah menyatakan mereka terkena pasal 170, 351, 352, serta UU Darurat lantaran membawa senjata tajam. Senjata tajam yang digunakan berupa sebilah clurit.

“Pasal 170 ancamannya bisa 12 tahun penjara,” kata Rizky. #tribunnews

Loading...