loading...
Loading...

JAKARTA, Joglosemarnews.com – Aparat keamanan berhasil menangkap tiga orang terkait dugaan kepemilikan senjata api illegal dalam kericuhan 22 Mei.

Hal itu diungkapkan oleh Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko. Dia  mengatakan,tiga orang yang ditangkap itu memiliki peran yang berbeda-beda.

“Satu orang memang disiapkan untuk mencari senjata, satu orang penyedia senjata, dan satu orang sebagai eksekutor,” kata dia di kantornya, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Baca Juga :  Kecelakaan Maut Tol Cipali, Perebut Kemudi Bus Resmi Tersangka

Moeldoko menuturkan, mereka yang ditangkap bernama Asumardi selaku pencari senjata, Helmy Kurniawan sebagai penjual senjata dan Irwansyah yang bertugas menjadi eksekutor.

“Eksekutor kepada siapa? Saya kira semua sudah tahu, pada pejabat yang sudah disiapkan sebagai sasaran,” ucapnya.

Moeldoko mengatakan, dalam penangkapan itu aparat menyita dua pucuk senjata jenis pistol berikut amunisinya. Saat ini barang bukti itu disita oleh Badan Reserse Kriminal Mabes Polri.

Baca Juga :  Tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandiaga Siapkan 30 Saksi di Sidang MK

Menurut Moeldoko, penangkapan itu bukti jika ada upaya sistematis dari kelompok tertentu di luar jaringan teroris.

Kelompok ini ingin membuat situasi keamanan nasional pascarekapitulasi hasil Pemilu 2019 tidak kondusif. Ia pun mengimbau warga untuk tidak turun ke jalan mengikuti aksi-aksi unjuk rasa menolak hasil Pemilu 2019.

“Karena memang ada upaya sistematis untuk membawa suasana ini menjadi suasana yang tidak baik,” ujarnya.

Baca Juga :  GEGER Video Hubungan Intim Guru-Siswi di Kalbar! Oknum Guru Sudah Miliki 4 Istri, 3 Mantan Muridnya

Namun, mantan Panglima TNI ini mengatakan, pemerintah masih menelusuri ke mana kelompok tersebut berafiliasi.

Ia enggan menjawab apakah mereka ini memiliki hubungan dengan kubu pasangan calon presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

“Dalam rapat di Menkopolhukam semalam juga sedang kami sisir dan petakan dengan sebaiknya, agar ada gambaran jelas di mana overlapnya, di mana yang bisa memisahkan,” kata Moeldoko.

www.tempo.co

Iklan
Loading...