JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Pengamat: Jokowi Lebih Aman Abaikan Tekanan PDIP dan Terbitkan Perpu KPK

Sejumlah tokoh dan budayawan saat bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (26/9/2019) / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Presidwn Joko Wododo (Jokowi) disarankan untuk mengabaikan tekanan dari partai pengusungnya, PDIP terkait rencananya menerbitkan Perpu KPK.

Demikian dikatakan oleh pengamat politik Universitas Al Azhar Jakarta, Ujang Komaruddin. Dia menegaskan, kencangnya penolakan rakyat dan mahasiswa terhadap revisi UU KPK jarus menjadi pertimbangan utama Jokowi.

“Tak ada jalan lain bagi Presiden selain mengeluarkan Perppu. Karena jika Perpu tidak dikeluarkan, maka akan terjadi demonstrasi besar-besaran lagi dari para mahasiswa. Dan itu akan mendelegitimasi kekuasaan Jokowi,” ujar Ujang saat dihubungi Tempo, Minggu ( 29/9/ 2019).

Demonstrasi mahasiswa dan rakyat yang berskala besar dinilai bisa menggoyang pemerintahan Jokowi di periode kedua ini.

Baca Juga :  Pandemi Covid-19 Bikin Organda Tekor Hingga Rp 15,9 T Per Bulan

Untuk itu, Ujang menilai, bekas Wali Kota Solo itu lebih baik mengabaikan tekanan PDIP dalam hal ini.

“Mengabaikan PDIP itu mudarat-nya kecil, kalau mengabaikan rakyat, mudarat-nya besar. Jokowi bisa goyang,” ujar dia.

Seperti diketahui, PDIP melempar sinyal keras tidak setuju jika Jokowi mengeluarkan Perpu KPK.

“Mengubah undang-undang dengan Perpu sebelum undang-undang itu dijalankan adalah sikap yang kurang tepat,” kata Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto, Sabtu (28/9/201).

Lebih keras, Ketua DPP Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto menyebut Presiden tak menghormati DPR jika menerbitkan Perpu.

Menurut Sekretaris Fraksi PDIP di DPR tersebut, sudah ada mekanisme uji materi (judicial review) di Mahkamah Konstitusi bagi mereka yang menolak revisi UU KPK.

Baca Juga :  Dinyatakan Positif Covid-19, Menteri Agama Fachrul Razi Jalani Isolasi. Tugas Didelegasikan ke Wamenag

“Bukan dengan perpu. Clear. Kalau begitu (Perpu terbit) gimana? Ya, mohon maaf Presiden enggak menghormati kita, dong,” ucapnya di Gedung DPR, Senayan, hari ini, Jumat, 27 September 2019.

Adapun Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno menilai, Jokowi akan tetap mempertimbangkan pandangan partai dalam menerbitkan Perpu. Sebab, Jokowi juga butuh dukungan parlemen yang kuat.

“Minimal ada dukungan parpol. Jokowi tak akan keluarkan Perpu jika semua parpol menolak. Suka tak suka Jokowi juga butuh dukungan penuh parlemen merealisasikan janji politiknya di periode kedua,” ujar Adi Prayitno saat dihubungi terpisah.

www.tempo.co