JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Karena Dendam Masa Kecil, Siswa SMK Ini Tusuk Lelaki Pemerkosa Ibunya

Tribunnews

PASURUAN, JOGLOSEMARNEWS.COM
Dendam di hati MR sejak ia kelas 6 SD, ternyata tak bisa hilang sampai ia berusia 18 tahun dan menjadi siswa SMK.

Dendam itu pulalah yang mendorong MR menusuk tetangganya, Yasin Fadilla (49). Peristiwa itu terjadi di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur.

Alasan pelaku menusuk tetangganya itu, yakni karena dendam pelaku kepada korban yang pernah memperkosa ibundanya saat ia masih duduk di bangku kelas 6 SD.

Korban dan pelaku sama-sama merupakan warga Dusun Kisik, Desa Gempol, Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan.

Pelaku penusukan itu  akhirnya diringkus Satreskrim Polres Pasuruan. Tersangka adalah MR, siswa SMK umur 18 tahun yang juga bertetangga dengan korban.

Dia ditangkap tak lebih dari 24 jam setelah penusukan. 

Saat dihadapkan pada sejumlah wartawan yang mengikuti jumpa pers yang digelar Polres Pasuruan, siswa SMK itu mengaku khilaf.

Ia juga mengaku sudah dendam kepada korban karena sebuah peristiwa yang terjadi ketika Riyanto masih kelas 6 SD. 

“Saya dendam sejak kecil, sejak saya duduk di bangku kelas 6 SD,” kata MR, Kamis (19/12/2019) pagi setelah polisi berhasil mengamankannya Selasa (17/12/2019).

Tersangka mengakui dendam itu tidak bisa diredam.

Ia dendam karena almarhum ibu kandungnya pernah diperkosa oleh Yasin Fadillah.


“Ibu saya dulu diperkosa sama dia. Itu saya dengar sendiri saat saya masih SD. Ada pak RT dan warga datang ke rumah dan minta damai saat itu. Nah, itu dendam saya sampai sekarang,” jelas siswa SMK tersebut.


Kapolres Pasuruan AKBP Rofiq Ripto Himawan mengatakan, pembunuhan ini motifnya sudah terungkap, yakni dendam.

Tersangka menyimpan dendam dengan korban.

“Dendamnya masalah keluarga. Ini pembunuhan berencana, tersangka masih duduk di bangku SMK, statusnya pelajar,” kata Kapolres.

AKBP Rofiq Ripto Himawan menyebut peristiwa ini sebagai pembunuhan berencana karena keterangan dari para saksi disandingkan dengan keterangan tersangka ini bisa disimpulkan bahwa pembunuhan ini sudah disiapkan.

Ia menerangkan, tersangka ini sudah menyiapkan pisau untuk menusuk korbannya sejak satu bulan sebelum hari dimana tersangka menyerang korban.

“Pisau itu disimpan di dalam kamarnya. Begitu dia tahu kalau korban ini datang ke rumah yang dekat dengan rumahnya korban langsung menyiapkannya,” kata AKBP Rofiq Ripto Himawan.

Selain itu, kata AKBP Rofiq Ripto Himawan, tersangka juga sempat mengintai korban.

Artinya, sebelum korban ditusuk, tersangka mengamati pergerakan korbannya.

Ia memantaunya dengan sepeda angin yang dipinjamnya dari temannya.

“Dia ikuti pergerakan korban. Setelah itu, tersangka mengambil pisau yang sudah disiapkan di rumah. Dan kembali berjaga – jaga di dekat lokasi korban berada,” papar AKBP Rofiq Ripto Himawan.

Kapolres menerangkan, tersangka ini sempat menggunakan topi, masker dan jaket.

Begitu melihat korban keluar dari rumah tetangganya, tersangka langsung datang dan menusuk korban.

Selanjutnya, kata dia, tersangka pergi dari lokasi.

Ia sempat bersembunyi di rumah saudaranya yang kosong dan tidak lagi dihuni.

Tak lama, ia menghubungi adik kandungnya.

“Dia minta uang ke adiknya dan minta diantarkan ke Ngoro, Mojokerto. Tersangka naik bus kuning ke arah Terminal Mojokerto dari Ngoro. Setelah itu, tersangka naik bus menuju Kediri,” tambahnya.

Di Kediri, kata AKBP Rofiq Ripto Himawan, tersangka diamankan.

Ia mengaku pihaknya masih mendalami kasus ini. Untuk sementara, baru satu tersangka yang diamankan. 

Sebelum kejadian nahas itu, korban Yasin Fadilla (49), warga Dusun Kisik, Desa Gempol, Kecamatan Gempol keluar rumah naik motor ke rumah tetangga.

Namun saat perjalanan pulang, 30 meter dari rumahnya, korban tiba-tiba dihadang orang tidak dikenal dan melakukan penusukan.

“Pelaku memakai penutup muka saat melakukan penusukan terhadap korban. Jadi saksi di lokasi kejadian tidak ada yang bisa mengenalinya,” kata Kapolsek Gempol Kompol Maryono.

Kondisi Korban

Kapolsek mengatakan, aksi penusukan ini sempat diketahui warga. Bahkan, warga sempat mengejar pelaku. Sayangnya, pelaku berhasil melarikan diri.

“Korban meninggal dunia saat di IGD Rumah Sakit, diduga akibat mengalami pendarahan yang hebat,” papar dia. 

www.tribunnews.com

Baca Juga :  Setelah 19 Hari Dirawat Karena Covid-19, Ratu Dangdut Elvy Sukaesih Diperbolehkan Pulang, Masih Isolasi Mandiri