JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Hanya Gara-gara Kentut, Lelaki di Padang ini Bacok Pasangan Suami Istri yang Masih Tetangganya

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly (tengah) saat konferensi pers di kantornya, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (22/1/2020) / tempo.co

PADANG, JOGLOSEMARNEWS.COM – Seorang warga Lubuk Begalung, Padang berinisial AS (37) nekat membacok pasangan suami istri saat tidur karena diduga tak terima dikentuti bagian kepalanya.

Akibat aksi nekat tetangganya tersebut suami istri yang dibacok, harus dilarikan ke rumah sakit. Peristiwa pembacokan ini terjadi di Bandes Batu Kasek, Kelurahan Pengambiran Ampalu Nan XX, Kecamatan Lubuk Begalung, Kota Padang, Selasa (21/1/2020). .

Korban berisial FG (46) dan istrinya berinisial NRD (41) saat ini sama-sama dirawat, tapi di rumah sakit berbeda. Korban FG dirawat di RSUP M Djamil Padang, dan korban NRD dirawat di Rumah Sakit Tentara Reksodiwiryo.

Sedangkan pelaku berinisial AS (37) yang merupakan tetangga korban diamankan di Polsek Lubuk Begalung, Padang. Aksi nekat tersebut dilakukan diduga karena pelaku tak terima kena kentut oleh korban FG sepekan yang lalu.

Pada Selasa (21/1/2020) sekitar pukul 06.00 WIB, pelaku mendatangi rumah korban dengan membawa sebilah pisau dan sabit. Saat di rumah, pelaku menemui korban sedang tidur di kamarnya.

Baca Juga :  Terkonfirmasi Positif Covid-19, Menag Fachrul Razi Akan Jalani Tes Swab Lanjutan

Ketika itulah pelaku membacok korban bersama istrinya hingga mengakibatkan luka sejumlah bagian.

Besri, keluarga korban yang membawa pasangan suami istri tersebut ke rumah sakit.
Besri, tidak mengetahui secara pasti masalah yang terjadi di antara pelaku dan korban.

“Saya tidak tahu bagaimana kejadiannya, namun saya yang membawa korban ke rumah sakit,” ujarnya.

Kapolsek Lubuk Begalung, AKP Andi Parningotan Lorena saat ditemui TribunPadang.com di kantornya membenarkan kejadian tersebut.

“Untuk kejadian itu memang benar, saat ini korban sedang dalam perawatan di rumah sakit,” katanya.

Ia mengatakan, korban adalah pasangan suami istri dan pelaku merupakan tetangganya.

Pelaku sebut gara-gara Kentut

Pelaku AS (37) saat di Mapolsek Lubuk Begalung mengaku, aksi tersebut dilakukan karena merasa sakit hati kepada korban FG. Sakit hati itu membara karena korban pernah beberapa kali dikentuti dengan sengaja tepat di bagian kepala AS.

Saat ditanya apakah ada masalah lain dengan korban, pelaku mengaku tidak.

Baca Juga :  Menyusul Elemen Lain, FPI dan GNPF Desak Penundaan Pilkada 2020

“Tidak ada masalah lain, seminggu yang lalu saya dikentutkan,” ujar AS.

Pelaku AS saat diamankan di Mapolsek Lubuk Begalung, Padang, Selasa (21/1/2020). (TRIBUNPADANG.COM/REZI AZWAR)

Ia mengaku sudah dua kali kena kentut oleh korban. Padahal dirinya tak biasa bercanda dengan korban. Ia juga merasa tidak terlalu dekat dan tidak terlalu sering berkomunikasi dengan korban.

“Masalahnya cuma karena saya dikentutin dia, saya merasa sakit hati akan hal itu,” kata pria yang bekerja sebagai kuli bangunan tersebut.

Yang lebih membuat pelaku sakit hati, korban mengentuti pelaku tepat di bagian kepala. Itulah yang membuat emosinya memuncak, dan mengambil sebilah pisau dan sabit, lalu mendatangi rumah korban.

Pelaku membacok korban yang saat itu tengah tidur. Korban FG mengalami luka pada dada, tangan, dan jari tengah. Sedangkan istri korban terluka pada bagian telinga dan jari tangan.

“Sabit sama pisau dari rumah saya bawa. Kejadiannya sekitar 06.00 WIB tadi,” ujar dia.

Setelah melakukan aksi tersebut, pelaku mengaku dibawa oleh orangtuanya ke Polsek Lubuk Begalung.

www.tribunnews.com