JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Jokowi Tolak WNI Eka ISIS, Tapi Tunggu Rapat Terbatas Dulu

Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (5/2/2020) / tribunnews

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – 
Presiden Jokowi hingga kini masih menolak menerima pemulangan WNI eks ISIS kembali ke tanah air.

Namun, presiden yang juga mantan Gubernur DKI Jakarta itu  menyebut langkah lebih lanjut akan dirapatkan terlebih dulu.

“Ya kalau bertanya kepada saya (sekarang), ini belum ratas (rapat terbatas) ya. Kalau bertanya kepada saya (sekarang), saya akan bilang tidak (bisa kembali). Tapi, masih dirataskan,” ujar Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Rabu (5/2/2020).

Jokowi menyebut, pemerintah masih memperhitungkan berbagai dampak jika dilakukan pemulangan WNI eks ISIS ke Indonesia.

Baik dampak positif dan negatifnya, akan dibahas Jokowi melalui rapat terbatas.

Jokowi masih ingin mendengar pandangan masing-masing menteri terkait dalam wacana pemulangan tersebut.

Sebelumnya, Menko Polhukam, Mahfud MD juga menanggapai pro dan kontra pemulangan WNI yang menjadi anggota ISIS atau Foreign Teroris Fighter (FTF). 

Mahfud MD menjawab permasalahan berdasarkan argumen pribadinya, bukan sebagai Menko Polhukam.

Menurutnya, WNI yang sudah bergabung dengan ISIS tidak perlu dipulangkan karena berbahaya.  

“Kalau Mahfud, tidak usah dipulangkan karena berbahaya bagi negara,” ujarnya,  Kamis (6/2/2020).

Ia menambahkan bahwa banyak juga negara lain yang belum memulangkan warganya yang bergabung menjadi anggota ISIS. 

“Dan dari banyak negara yang punya FTF belum ada yang satupun menyatakan akan memulangkan. Ada yang selektif. Tapi pada umumnya tidak ada yang mau memulangkan teroris,” imbuhnya.

Sementara itu, Politikus PKS, Mardani Ali Sera setuju dengan pemulangan 600 WNI mantan anggota ISIS.

Menurutnya pemerintah harus mampu menjaga para WNI eks ISIS ini karena mereka sedang bermasalah.

“Pemerintah harus jadi bapak, ayah itu anak-anaknya yang sedang bermasalah,” ujarnya dilansir melalui YouTube tvOneNews, Kamis (6/2/2020).

Ia meminta agar para WNI eks ISIS dapat dipetakan motif dan latar belakang mereka terpapar paham radikalisme. 

“Dipetakan dibuat mappingnya siapa, kenapa latar belakangnya, apa motifnya, apa ada yang terpapar paham yang mungkin itu bisa masuk surga, itu yang sangat dangkal ada yang mungkin terbujuk temannya,” ungkapnya.

Menurut Mardani mereka mesti dijaga dan dianggap sebagai anak-anak kandung ibu pertiwi.

“Buat saya 600 orang atau lebih ini mesti dijaga, mereka mesti dianggap anak-anak kandung ibu pertiwi,” imbuhnya. 

Menteri Agama Menolak

Beda halnya dengan Menteri Agama Fachrul Razi. Dia menegaskan akan menolak wacana pemulangan 600 Warga Negara Indonesia (WNI) eks ISIS.

Menurutnya penolakan ini didasari kekejaman yang sudah ditunjukkan ISIS.

“Tapi pada dasarnya saya sudah menunjukkan bagaimana ganasnya mereka, kalau ganas seperti itu kita sudah tahu masa mau kita terima.”

“Menteri Agama sudah jelas mengatakan saya begini begitu jelas sangat sadis dan bawa-bawa nama agama mana mau kita dia kembali ke Indonesia,” ujarnya dilansir melalui YouTube Kompas TV, Sabtu (8/2/20202).

Tapi hingga saat ini, dirinya mengatakan masih menunggu keputusan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai wacana ini.

www.tribunnews.com

Baca Juga :  Status Positif Covid-19 pada Paslon Peserta Pilkada Serentak 2020 Bakal Pengaruhi Nomor Urut, Bisa Dapat Nomor Urut Sisa atau Terakhir