JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

China Temukan Alat Deteksi Corona dalam Waktu 15 Menit, Akan Dijual Bebas

Ilustrasi / tempo.co
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Sejak virus corona muncul daei kota Wuhan dan membuat heboh dunia, neeri China justru berhasil menciptakan inovasi spektakuler.

Seperti, membangun rumah sakit khusus corona hanya dalam waktu 10 hari, menciptakan, aplikasi android bagi tenaga medis untuk mendeteksi pasien corona dari jarak jauh, serta penciptaan robot untuk mengurangi intensitas persentuhan tenaga medis dan pasien corona.

Kini, lagi-lagi dari negeri China lahir produk baru berupa alat deteksi dini penyakit corona yang akan segera dijual bebas.

Pembuat produk tekstil dan bahan kimia Kurabo Industries Ltd, Kamis (12/3/ 2020) mengatakan, mulai pekan depan akan mulai menjual alat tes virus corona yang dikembangkan oleh perusahaan Cina.

Kit itu dapat mendeteksi virus corona baru yang menyebabkan COVID-19 dalam 15 menit, jauh lebih cepat daripada metode saat ini.

Kit itu, yang menggunakan sampel darah dan reagen, diharapkan dapat mengurangi waktu dan biaya dibandingkan dengan tes reaksi rantai polimerase (PCR) yang saat ini digunakan untuk mendeteksi penyakit penyebab pneumonia, menurut pembuatnya.

Pengujian PCR membutuhkan waktu empat hingga enam jam setelah sampel dikumpulkan dari tenggorokan pasien atau bagian tubuh lainnya.

Kit Kurabo hanya membutuhkan waktu 15 menit untuk menampilkan garis merah pada strip tes setelah sampel darah dari pasien yang dicurigai dicampur dengan reagen pada strip tersebut. Garis merah menunjukkan adanya antibodi untuk virus dalam darah dan hasil tes positif, kata perusahaan itu.

Kit ini dikembangkan oleh mitra bisnis perusahaan di Cina dan telah digunakan oleh institusi medis Tiongkok.

Kurabo berencana untuk menjual kit ke lembaga penelitian dan pengujian. Satu kit yang mampu menguji 10 sampel diberi harga ¥ 25.000 (Rp 3,38 juta), tidak termasuk pajak.

Kit ini akan dijual mulai hari Senin, dan tidak seperti tes PCR saat ini, alat itu juga efektif dalam mendeteksi virus pada pasien pada tahap awal penyakit, kata perusahaan. Perusahaan akan memasok kit yang cukup untuk kapasitas total 10.000 tes per hari.

Dengan jumlah orang yang diskrining untuk virus yang meningkat, permintaan untuk pengujian yang lebih cepat juga meningkat – mendorong fasilitas penelitian dan perusahaan farmasi untuk meningkatkan upaya mereka untuk mengembangkan metode baru untuk diagnosis.

Pembuat peralatan presisi Shimadzu Corp. telah mengatakan akan mengembangkan metode pengujian yang dapat mendeteksi virus baru dalam satu jam, untuk dirilis pada akhir Maret.

Prefektur Kanagawa dan lembaga penelitian yang didukung pemerintah Riken juga mengatakan baru-baru ini mereka bersama-sama mengembangkan metode pengujian yang dapat menentukan apakah seseorang terinfeksi COVID-19 dalam waktu 30 menit.

Jika China sudah mampu berinovasi sejauh itu, bagaimana dengan Indonesia?

www.tempo.co

Baca Juga :  PBB Umumkan Amerika Serikat Akan Tinggalkan WHO Tahun Depan