JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Magelang

Bobol Dana Hampir Rp 0,5 Miliar, Karyawati Bank BTPN Purwokerto Ditangkap Polisi. Sempat Kabur Sampai Papua

Foto/Humas Polda
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

BANYUMAS, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sat Reskrim Polresta Banyumas, Polda Jawa Tengah berhasil mengamankan YUL (44) warga Purwokerto Timur yang diduga telah melakukan tindak pidana yang tertuang dalam Pasal 49 ayat 1 huruf C UU RI 7/1992 Tentang Perbankan, Minggu kemarin.

Kapolresta Banyumas Kombes Pol Whisnu Caraka melalui Kasat Reskrim AKP Berry mengatakan YUL diamankan setelah menerima laporan dari Dinar salah satu Karyawan Bank BTPN Cabang Purwokerto.

Tim melakukan penyelidikan dan berhasil mengamankan YUL saat berada di Wamena Propinsi Papua.

“YUL kami amankan berserta barang bukti berupa satu bendel Laporan Indikasi Fraud PT. Bank BTPN, surat keputusan Nomor: 00208/ SK/ PKI 2013 Tentang Pengangkatan Karyawan PT. Bank Tabungan Pensiunan Nasional, slip penyetoran PT. Bank Rakyat Indonesia, slip setoran tunai Bank Bukopin Cabang Induk Purwokerto serta slip setoran Bank Jateng Syariah”, ucapnya.

Lebih lanjut Kasat Reskrim menambahkan bahwa dalam kurun waktu bulan Januari 2018 sampai dengan April 2019, YUL membujuk nasabah bank lain yaitu Budi Hartono, Endro Tito Prabowo dan Supardi untuk melakukan take over ke PT. Bank BTPN Tbk Cabang Purwokerto.

Baca Juga :  Tak Tahan Kemolekan, Bapak Muda Warga Bulu Tega Perkosa Anak Tirinya Yang Masih Imut Berulangkali Sampai Hamil 5 Bulan. Pelaku Ancam Akan Ceraikan Ibunya Jika Berontak!

Kemudian YUL memproses para nasabah baru tersebut untuk take over dari bank lain ke PT. Bank BTPN Tbk Cabang Purwokerto.

Setelah persyaratan take over selesai di proses kemudian pihak PT Bank BTPN Tbk cabang Purwokerto mengeluarkan uang kepada para nasabah baru untuk menutup pinjaman yang ada di bank lain.

Pada saat nasabah selesai melakukan setoran ke rekening nasabah di bank lain, kemudian diarahkan oleh YUL agar nasabah menarik kembali dana yang tadinya disetorkan, dengan jeda waktu kurang lebih 10 menit dari penyetoran.

Setelah dana ditarik, slip setoran dan uang diminta oleh YUL dengan alasan setoran kurang dan akan diurus kembali oleh YUL.

Selanjutnya YUL melaporkan ke PT. Bank BTPN Tbk cabang Purwokerto bahwa pinjaman nasabah di bank lain sudah dilunasi dengan bukti slip setoran nasabah ke bank lain, akan tetapi uangnya diambil alih oleh YUL.

Baca Juga :  Anak Ditinggal di Rumah Sendirian, Maling Langsung Masuk Gondol HP. Nahas Saat Sembunyi Ketahuan Karena Ada Tanda Ini di Kakinya!

“Dari kejadian tersebut, PT. Bank BTPN Tbk Cabang Purwokerto berkeyakinan bahwa nasabah sudah selesai melakukan take over dan pinjaman beralih ke PT. Bank BTPN Tbk cabang Purwokerto, yang ternyata untuk angsuran nasabah tersebut tiap bulan di angsur oleh YUL ke PT. Bank BTPN Tbk cabang Purwokerto, sedangkan anggunan berupa skep gaji YUL menyampaikan belum keluar karena membutuhkan proses lebih lanjut. Atas kejadian tersebut, PT. Bank BTPN Tbk cabang Purwokerto mengalami kerugian sebesar Rp 486 juta”, jelasnya.

Saat ini YUL dan barang bukti diamankan di Mapolresta Banyumas guna keperluan penyidikan lebih lanjut. YUL dijerat dengan Pasal 49 ayat 1 huruf C UU RI 7/1992 Tentang Perbankan dengan ancaman penjara paling lama 15 tahun. Edward