JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Pendidikan

Pandemi Bukan Penghalang untuk Berkreasi. UNS Gelar Pameran Seni Rupa Internasional secara Virtual dengan Peserta dari 15 Negara

kurator dalam International Visual Art Exhibition Multi Frame #2

virtual
kurator dalam International Visual Art Exhibition Multi Frame #2

SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM -Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menggelar pameran seni rupa internasional bertajuk International Visual Art Exhibition Multi Frame #2 dengan tema “Bringing Diversity into Harmony in Virtual World”secara daring melalui Zoom Cloud Meeting, Senin (23/11/2020).

Pemilihan pameran dilaksanakan secara virtual lantaran tidak memungkinkan menghadirkan ratusan peserta dari berbagai wilayah dan juga peserta luar negeri di masa pandemi Covid-19 ini. Namun bukan berarti kemudian kegiatan rutin tahunan ini berhenti, maka dipilih cara virtual.

“Karena kondisi pandemi Covid-19 tak memungkinkan mendatangkan ratusan peserta dalam pameran ini. Apalagi berasal dari berbagai kota termasuk dari manca Negara. Namun bukan berarti kreatifitas dan karya terhenti gara-gara Corona. Kita tetap berkarya dengan menyesuaikan situasi dan kondisi, salah satunya pameran dalam format virtual,” ungkap Dekan FSRD UNS, Dr. Rahmanu Widayat.

Tahun-tahun sebelaumnya pameran dilakukan secara langsung, namun untuk kali ini dipilih virtual. Termasuk dalam penilaian terjadap karya yang dipamerkan juga dilakukan secara virtual.

Dalam pameran internasional ini, sebanyak 171 seniman dari 15 negara, seperti Malaysia, Meksiko, Kanada, Armenia, Jepang, termasuk Indonesia, memamerkan karya seni terbaiknya di hadapan pengunjung dan para kurator.

Para kurator yang dihadirkan FSRD UNS untuk menilai dan mengkritisi setiap karya seni yang dipamerkan adalah Dr. Shamsu Mohamad dari Universiti Sains Malaysia (USM), Prof. Setiawan Sabana dari Institut Teknologi Bandung (ITB), dan MA. Helena Hoskova dari Republik Ceko.

Baca Juga :  Unisri Surakarta Cover Biaya Perawatan Mahasiswa Terpapar Covid-19

Dr. Rahmanu Widayat mengapresiasi komite penyelenggara International Visual Art Exhibition Multi Frame #2 yang telah mempersiapkan jalannya acara secara matang. Acara yang diinisiasi Program Studi (Prodi) Seni Rupa Murni FSRD UNS ini merupakan acara tahunan yang bergengsi. Oleh sebab itu, ia menilai setiap peserta patut berbangga dan diapresiasi karya seninya.

“Pameran ini menunjukkan bahwa para peserta layak diapresiasi dan dikritisi dan tidak berhenti berkarya meski dalam kondisi pandemi. Dan, ini juga sebagai penghargaan individu bagi artis yang berpartisipasi sebagai respon dari kondisi terkini yang menginterpretasikan kemajuan dibidang visual media,” ujar Rahmanu Widayat.

Dalam kesempatan ini pula, pengajar dari Universiti Sains Malaysia (USM), Dr. Shamsu Mohamad, juga mengungkapkan rasa bangganya karena dapat diundang sebagai salah satu kurator dalam International Visual Art Exhibition Multi Frame #2 tahun ini.

“Ini adalah kesempatan berharga bagi saya untuk berpartisipasi dalam event yang bergengsi ini yang dilangsungkan di tengah pendemi Covid-19. Multi frame yang diikuti oleh banyak anak muda menyimbolkan semangat keberagaman dan kerja keras tim,” ujarnya.

Sebagai kurator, ia juga mengungkapkan harapannya agar FSRD UNS dengan USM dapat menjalin kerja sama yang erat di lain kesempatan. Tidak hanya melalui penyelenggaraan event, namun juga dibidang penelitian dan publikasi ilmiah.

Baca Juga :  SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo Gelar Raker Virtual 2021

Secara terpisah, Kaprodi Seni Rupa Murni FSRD UNS, Dr. Setyo Budi, menerangkan tahun 2020 merupakan penyelenggaraan kedua International Visual Art Exhibition Multi Frame yang sempat digelar di tahun 2017 silam di Yogyakarta.

Ia juga menerangkan pada International Visual Art Exhibition Multi Frame #2, komite penyelenggara membagi peserta dalam negeri ke dalam 4 kategori. Kategori tersebut adalah kelompok seniman nasional, kedua seniman berbasis dosen dari berbagai institut, ketiga kalangan umum, dan keempat kalangan mahasiswa. “Semuanya ini melewati seleksi kurator walau beberapa diantaranya seniman yang dalam undangan tidak melewati kurasi,” jelas Dr. Setyo Budi.

Dengan terselenggaranya pameran internasional ini, Dr. Setyo Budi, mengharapkan agar Prodi Seni Rupa Murni UNS dapat dikenal di kancah internasional dan memperluas jaringan kerja sama dengan perguruan tinggi lain.

“Kami berharap dapat mempublikasikan Prodi Seni Rupa Murni di tingkat internasional dan ini juga bentuk kepedulian selama pandemi. Kami ingin ini sebagai motivasi kepada para mahasiswa, dan rencana kedepan sebagai kebijakan mengembangkan kerja sama dan hubungan networking di bidang seni diantara perguraun tinggi,” ujar Dr. Setyo Budi. (A Syahirul)