JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Pemprov Jateng Gencarkan Tes Covid-19 untuk Putus Mata Rantai Virus Corona

Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, menggelar rapid dan swab test di halaman Tourist Information Center (TIC) Borobudur, dua wisatawan yang hendak menikmati keindahan objek wisata Candi Borobudur dinyatakan positif terjangkit virus corona atau covid-19. Istimewa

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM — Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus menggencarkan tes Covid-19 untuk masyarakat. Cara ini dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona atau Covid-19.

Pengetesan di provinsi yang dipimpin oleh Ganjar Pranowo telah melampaui target tes yang ditetapkan WHO.

Dalam standar tes Covid-19 yang ditetapkan WHO, pemeriksaan yang harus dilakukan adalah 1/1.000 penduduk perminggu. Dengan jumlah penduduk Jawa Tengah sekitar 34 juta orang, maka standarnya ada 34.000 orang yang dites di Provinsi ini.

“Jumlah testing PCR di Jawa Tengah pada minggu ke-48 adalah 70.053 tes. Padahal sesuai target WHO yang mensyaratkan 1/1.000 penduduk per minggu, seharusnya hanya 34.000 warga yang dites. Jadi, jumlah tes kita dua kali lebih tinggi dari target WHO,” kata Kepala Dinas Kesehatan Jateng, Yulianto Prabowo, saat ditemui di kantornya, beberapa waktu lalu.

Yulianto menerangkan, tingginya tes di Jateng ini tentu berpengaruh pada tingginya angka kasus positif Covid-19. Sebab semakin banyak tes yang dilakukan, maka akan semakin banyak kasus yang ditemukan.

Baca Juga :  Menguak Mitos Mengerikan di Magelang, Hampir Semua Pohon di Desa Ini Dikenal Angker dan Ada Penunggunya. Siapa yang Nebang Pohon Seenaknya Langsung Tertimpa Sial, Tapi Ada 88 Mata Air Sangat Jernih di Sekelilingnya

“Ini yang perlu diketahui masyarakat. Jadi masyarakat harus paham, kalau kasus ditemukan banyak karena tesnya banyak, itu hal yang positif. Artinya, kita semua bisa tahu lebih dini, sehingga bisa memberikan respon yang lebih cepat. Kalau jumlah tesnya sedikit, tentunya yang diketahui hasilnya sedikit,” jelasnya.

Pada minggu ke-44 lanjut Yulianto, angka kematian akibat Covid-19 di Jawa Tengah mencapai 5,11. Angka itu terus mengalami penurunan di angka 4,94 di minggu ke-45, turun lagi menjadi 4,62 pada minggu ke-46, turun lagi 4,49 pada minggu ke-47 dan sekarang menjadi 4,25.

“Jadi semakin dini ditemukannya kasus positif dengan peningkatan testing itu, maka treatment-nya semakin bagus. Tentu itu sangat berdampak pada turunnya angka kematian di Jawa Tengah dan meningkatnya angka kesembuhan,” terangnya.
Meski terjadi kenaikan kasus positif Covid-19 di Jawa Tengah, Yulianto menegaskan kondisi fasilitas kesehatan masih aman. Tempat tidur di rumah sakit, ruang ICU hingga tempat-tempat isolasi lainnya masih mencukupi.

“Saat ini kami menyiapkan 6.000 bed tempat tidur isolasi di rumah sakit, dan baru terpakai sekitar 74 persen. Sementara kalau ICU, kami menyiapkan sekitar 500 ICU, dan baru terpakai 44 persen. Untuk tempat tidur, sebenarnya total tempat tidur rumah sakit di Jateng itu ada 36.000 (unit), dan semuanya bisa dipakai untuk isolasi perawatan Covid-19 termasuk tempat lainnya,” pungkasnya.

Baca Juga :  Akhir Sepak Terjang Komplotan Maling Kambing asal Semarang. Sempat Lolos Bawa 2 Kambing Meski Dipergoki Korban, Dibekuk Saat Jual Kambing Curian

Di lain kesempatan, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan akan terus menggencarkan pengetasan di Jawa Tengah. Menurutnya, hanya dengan cara itu maka rantai penyebaran Covid-19 akan bisa diputuskan. Meskipun dampaknya, jumlah kasus positif di Jateng akan terus meningkat.
“Testing tidak boleh berhenti,” katanya.

Ganjar juga meminta masyarakat untuk disiplin menjaga protokol kesehatan. Segenap tokoh agama, tokoh masyarakat juga diminta untuk terus berkampanye melakukan edukasi, terkait penerapan protokol kesehatan di masyarakat.
“Edukasi soal protokol kesehatan harus terus ditingkatkan, dengan melibatkan tokoh masyarakat, tokoh agama dan elemen masyarakat lainnya. Intinya, semua masyarakat harus disiplin menjaga protokol kesehatan itu,” tegasnya. Kahlil Tama