JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Disdikbud Sragen Akhirnya Terjun Cek SD Rusak Mirip Kandang Ayam di Kebonromo Ngrampal. Kabid Akui Rusak Berat, Dijanjikan Rehab Pakai DAK

Kondisi kusen jendela di ruang kelas SDN Kebonromo 3 Ngrampal yang hancur lapuk dimakan rayap. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sragen akhirnya turun ke lapangan menyikapi kondisi SDN Kebonromo 3 di Desa Kebonromo, Ngrampal yang rusak parah.

Tim langsung mengecek ke lokasi dan menyampaikan akan segera mewacanakan anggaran untuk perbaikan SD tersebut.

Kepala Disdikbud Sragen, Suwardi melalui Kabid Pembinaan Sekolah Dasar Disdikbud Sragen, Sudarto mengatakan sudah mengecek ke SD Kebonromo 3, kemarin siang.

Dari pengamatannya, ada 4 lokal ruangan kelas yang memang dalam kondisi rusak berat di SD tersebut.

“Saya udah ke sana kemarin siang. Ada 4 ruang kelas yang memang rusak. Kategorinya berat. Temboknya juga,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Kamis (25/11/2021).

Sudarto menguraikan empat lokal itu memang harus direhab total. Namun karena RAK di 2022 sudah ditutup, yang paling memungkinkan akan diusulkan menggunakan anggaran Dana alokasi khusus (DAK) di APBD 2022.

Meski demikian, untuk kepastiannya masih akan dilaporkan terlebih dahulu kepada pimpinannya.

“Nanti kita usulkan dulu ke pimpinan. Nanti kita hitung kebutuhan teknis anggarannya berapa. Nantinya akan kami setting pakai anggaran DAK. Apabila dana DAK belum memungkinkan kita upayakan di anggaran perubahan,” jelasnya.

Sebelumnya, puluhan siswa di SDN Kebonromo 3, di Desa Kebonromo, Kecamatan Ngrampal, Sragen terpaksa harus menerima nasib belajar dalam kondisi memprihatinkan di musala sekolah.

Hal itu terpaksa dijalani lantaran kondisi ruangan kelas sudah rusak parah. Tercatat ada 4 lokal ruang kelas yang kondisi bangunannya sangat memprihatinkan.

Siswa SDN Kebonromo 3 Ngrampal Sragen terpaksa bertahan belajar di ruangan kelas yang rusak parah dan sudah rapuh. Foto/Wardoyo

Bahkan dua ruang yakni kelas 2 dan 4 sudah setahun lebih terpaksa dikosongkan karena nyaris ambruk.

Sementara dua kelas lainnya terpaksa masih difungsikan untuk pembelajaran siswa karena sekolah tak lagi punya alternatif ruang yang aman.

Baca Juga :  Terharu dan Bangga: 3 Bulan Menjelang Pensiun, Perwira Polres Sragen Ini Raih Pangkat AKBP!

Akibatnya selain puluhan siswa harus belajar sambil klesotan di musala, sebagian lainnya juga belajar dalam kondisi dihantui rasa was-was.

Fakta miris itu terungkap saat anggota Komisi IV DPRD Sragen asal Ngrampal, Tono melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke SD tersebut, Rabu (24/11/2021) pagi.

Sidak digelar menyusul banyaknya keluhan dan aduan dari wali murid dan pihak sekolah atas kondisi bangunan yang semakin membahayakan.

“Miris melihatnya Mas. Anak-anak harus belajar di musala karena ruangan kelasnya rusak dan nyaris ambruk,” ujarnya saat pertama kali masuk ke SD itu.

Setahun Dikosongkan

Pantauan di lokasi, bangunan yang rusak parah ada 4 lokal atau ruangan. Dari 4 ruangan, 2 di antaranya yakni kelas 2 dan 4 sudah tidak bisa digunakan.

Kondisi kayu penyangga atap sudah patah sehingga atap dan genting sudah miring. Yang lebih parah, blandar bagian teras sudah patah dan patahan kayunya masih tergantung.

Tak kalah memprihatinkan, situasi bagian dalam juga sama parahnya. Beberapa bagian plafon sudah jebol, keramik di lantai sudah pecah dan sebagian lepas karena tanahnya naik dan amblas. Hampir semua kusen pintu dan jendela juga hancur dimakan rayap.

Kepala SDN Kebonromo 3, Sri Mulyati mengatakan sebenarnya ada 6 lokal atau ruangan yang rusak.

Kondisi kerusakan itu sudah berlangsung sejak tahun 2012 dan hingga kini belum tersentuh perbaikan.

“Yang rusak sebenarnya 6 lokal. Yang dua kelas kita ungsikan belajar di musala karena kayu atap sudah rapuh dan pada jatuh. Takutnya kalau ada angin pada ambruk. Kayunya juga sudah pangan totor (rayap) semua. Gentingnya sudah bergelombang karena kayunya patah. Gedungnya kalau dilihat sudah mayuk (miring). Sedih kami melihatnya Mas. Waktu pertama kali saya kesini sampai nangis. Sekolah kok seperti kandang ayam,” ujarnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Rabu (24/11/2021).

Baca Juga :  Bocah 4 Tahun Terseret Arus Sungai Saat Menyelamatkan Kucing, Ditemukan 2 Jam Kemudian Kondisi Korban Tersangkut Bambu
Para siswa SDN Kebonromo 3 terpaksa belajar di musala karena kondisi bangunan sekolah yang rusak parah. Foto/Wardoyo

Untuk menyelamatkan siswa, dua kelas yakni kelas 2 dan 4 sementara dialihkan untuk belajar di musala yang lokasinya agak jauh dari kelas yang rusak.

Itu terpaksa dilakukan meski dirasa kurang nyaman karena lokasinya sempit. Belum lagi potensi kerumunan karena siswa harus belajar klesotan di lantai Musala.

“Harusnya di masa pandemi memang tidak boleh berdekatan, tapi ya terpaksa. Namun tiap masuk dan mau pulang kita cek suhu anak-anak. Sebenarnya kami juga was-was dengan kondisi ini tapi mau bagaimana lagi,” terangnya.

Sementara dua kelas lain yang berdekatan dengan kelas 2 dan 4, terpaksa masih digunakan karena sudah tidak ada alternatif ruangan lain yang aman.

Kalau Hujan Banjir

Meski begitu pihaknya selalu was-was karena kondisi bangunan juga sudah rusak. Belum lagi jika turun hujan deras, ruang kelas sering kebanjiran karena posisi halaman lebih tinggi sehingga air masuk ke kelas.

“Kami sampai buat bendungan di depan kelas untuk mencegah air dari halaman masuk. Dulu pernah pas hujan deras, kelas kebanjiran. Terpaksa sore-sore kita masuk untuk menyelamatkan buku-buku,” ujarnya.

Anggota Komisi IV DPRD Sragen, Tono saat mengecek kondisi SDN Kebonromo 3 yang terpaksa dikosongkan karena sudah rusak parah dan membahayakan. Foto/Wardoyo

Sri menambahkan total siswa di SD-nya sebanyak 87 anak. Untuk siswa yang diungsikan ke musala ada 29 siswa terdiri dari 13 siswa kelas 2 dan 16 siswa kelas 4.

Kerusakan itu sebenarnya sudah dilaporkan berulangkali ke dinas setempat. Namun hingga kini harapan adanya perbaikan belum juga direspon.

“Saya sudah dua kali sudah laporan. Laporan ke korwil, dan sudah ditindaklanjuti ke dinas. Namun belum ada perbaikan sampai sekarang,” terangnya. Wardoyo

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com