JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Dikira Sopir Taksi Online, Warga Bangka Dipukuli Oknum Sopir Taksi Konvensional

Sejumlah mobil milik driver online yang terparkir di ruas jalan akses menuju Bandara Internasional SMB II Palembang, Sabtu (21/4/2018). SRIWIJAYA POST/WELLY HADINATA Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Hendak Jemput Keluarga, Albinus Malah Dikeroyok Sejumlah Sopir Taksi Bandara, http://www.tribunnews.com/regional/2018/04/22/hendak-jemput-keluarga-albinus-malah-dikeroyok-sejumlah-sopir-taksi-bandara?page=all. Editor: Dewi Agustina
Sejumlah mobil milik driver online yang terparkir di ruas jalan akses menuju Bandara Internasional SMB II Palembang, Sabtu (21/4/2018). Foto: Tribunnews

PALEMBANG – Seorang warga Bangka, bernama Albinus bermaksud menjemput keluarganya di Bandara Internasional SMB II Palembang. Saat tiba di sana, dia dipukuli oknum sopir taksi konvensional karena dikira sopir taksi online, Sabtu (21/4/2018).

Perlakuan kasar itu diterimanya lantaran dikira driver taksi online yang hendak mengambil penumpang di bandara.

Padahal Albinus sudah memberikan jawaban dan penjelasan, bahwa ia bukan driver taksi online.

Namun sontak Albinus dipukuli sejumlah sopir dan sempat terekam kamera ponsel yang kemudian tersebar di medsos (media sosial).

“Korban ini sudah menjelaskan, kalau dirinya bukan sopir taksi online. Melainkan ia dari Prabumulih untuk menjemput keluarganya yang akan menghadiri pernikahan keluarga mereka di Prabumulih,” ujar Kapolsek Sukarami Palembang Kompol Rivanda.

“Tetapi tetap dikerumuni oknum-oknum sopir taksi konvensional,” tambah kapolsek.

Baca Juga :  Surat Nikah dan Perjanjian Cerai Soekarno Dijual: Ini Pengakuan Tito, Cucu Inggit Garnasih, soal Kepemilikan Dokumen dan Alasan Menjualnya

Albinus yang dikerumuni dan ditarik-tarik hingga bajunya robek, tak berdaya.

Penjelasan yang diberikannya tidak didengar oknum sopir taksi konvensional yang mengeruminya.

Namun petugas Pospol Bandara yang melihat langsung cepat mengamankan kondisi.

Korban yang syok dibawa ke Pospol Bandara untuk ditenangkan.

Sedangkan pelaku yang sempat menarik-narik baju dan mengintimidasi korban Albinus juga diamankan petugas.

Satu sopir taksi konvensional bernama Yunus diamankan dan dibawa ke Polsek Sukarami Palembang untuk diamankan sementara waktu.

“Korban tidak melapor, karena sudah buru-buru pulang ke Prabumulih,” kata dia.

“Perlu dijelaskan juga, korban ini bukan anggota baik polisi maupun TNI, tetapi wiraswasta. Memang, keluarga yang dijemputnya itu salah seorangnya anggota polisi yang dinas di Bangka,” ujarnya.

“Tetapi bukan korban yang anggota seperti informasi yang beredar,” ujar Rivanda.

Baca Juga :  Lakukan Swab Mandiri, Rektor IPB Arif Satria Positif Covid-19

Akibat kejadian itu, sejumlah driver taksi online dari beberapa paguyuban mendatangi Bandara Internasional SMB II Palembang.

Untuk mempertanyakan mengapa masih ada aksi main hakim sendiri yang seenaknya main pukul.

Bahkan sejumlah driver online juga mendatangi Mapolsek Sukarami untuk memintai penjelasan terkait kasus pemukulan yang semata-mata mencari driver taksi online.

Setelah dijelaskan kalau pengendara yang dipukul dan bajunya juga robek bukanlah sopir taksi online, para sopir taksi online akhirnya bubar meninggalkan Polsek Sukarami Palembang.

“Meski korban tidak melapor, pelaku YS tetap kami amankan sementara di Polsek Sukarami,” kata dia.

“Kami tegaskan, jangan sembarangan menuduh orang sebagai sopir taksi online ketika masuk ke dalam wilayah bandara. Harus jelas dahulu dan jangan main pukul, karena bila korbannya melapor akan kami proses hukum,” ujarnya.

www.tribunnews.com