loading...
Loading...
bandara Kulonprogo
Ilustrasi

JAKARTA, Joglosemarnews.com – Lantaran belum siap dioperasikan,  Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) batal siresmikan pada Kamis (7/4/2019).

Demikian disampaikan oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

“Belum (akan diresmikan). Belum selesai,” ujar Budi Karya saat ditemui di Hall 2D, Jakarta Convention Center, Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (3/4/2019).

Sedianya, pemerintah menargetkan bandara itu sudah mulai beroperasi pada Minggu pekan ini. Namun, lantaran sejumlah kendala, Kementerian Perhubungan baru
akan memverifikasi bandara NYIA Kulonprogo pada 4-6 April 2019.

Baca Juga :  Duar.. ! Ditagih Uang Proyek, Anak Bupati Majalengka Malah Menembak Kontraktor

Salah satu kendala yang membuat jadwal peresmian bandara mundur adalah adanya temuan investigasi Ombudsman yang menyatakan NYIA belum layak dibuka untuk publik.

Laporan investigasi Ombudsman yang dikeluarkan pada 28 Maret 2019 di antaranya menyatakan belum ada kehadiran Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Selain itu, jalan akses tunggal ke NYIA masih terlalu sempit. Ombudsman juga menyatakan belum adanya penanaman rumput di area bandara. Hal-hal lain berkaitan dengan teknis dan fasilitas.

Baca Juga :  Video Tak Senonoh Sejoli Diduga Pelajar di Sungai Cikapundung Bandung Sempat Viral di Instagram, Warga Sekitar Tak Tahu

Meski jadwal operasional molor, pemerintah memastikan sejumlah persiapan tidak kendur digencarkan. Sebagai rangkaian persiapan, misalnya, Pemprov Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini mengintensifkan pelatihan bagi masyarakat melalui Pelatihan Berbasis Kompetensi.

Pelatihan ini dianggarkan di pos APBD 2019 di Unit Pelaksana Teknis Balai Latihan Kerja (UPT-BLK) Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Kulonprogo.

Baca Juga :  Rangkulan Surya Paloh - Jokowi Lebih Erat Ketimbang Dengan Presiden PKS, Pengamat: Hanya Gimik

Masyarakat akan memperoleh pelatihan berupa kursus bahasa Inggris, bahasa Jepang, pembuatan kue dan roti, pelatihan tata rias dan kecantikan, serta pelatihan service sepeda motor konvensional.

Ada pula pelatihan pemasaran, perawatan AC, pelatihan mebel dan furniture, serta pelatihan menjahit dan pelatihan juru las. Seluruh pelatihan dikelompokkan dalam 13 paket.

www.tempo.co

Loading...