loading...
Tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Melalui sejumlah pertimbangan,  Polisi akhirnya mengabulkan penangguhan penahanan untuk 100 tersangka kerusuhan 22 Mei.

“Dari 447 tersangka ada 100 orang yang ditangguhkan penahanannya,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri, Komisaris Besar Asep Adi Saputra, di Markas Besar Polri, Jumat (14/6/2019).

Asep menuturkan, pertimbangan untuk mengabulkan penangguhan penahanan itu di antaranya adalah bobot keterlibatan mereka sebagai tersangka pelaku kerusuhan.

Asep menyebut ada yang disangka terlibat penuh dalam kerusuhan, ada yang hanya tidak menuruti perintah polisi membubarkan diri.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Minta Menkeu Sri Mulyani Kaji Ulang Pembayaran THR dan Gaji Ke-13 untuk PNS

“Itu juga merupakan tindakan melanggar hukum diatur dalam Pasal 218 KUHP,” kata Asep menjelaskan sangkaan yang kedua.

Pertimbangan lain yang digunakan polisi adalah alasan kesehatan. Asep menyebut tersangka pelaku yang juga menjadi korban dari antara kerusuhan yang terjadi.

Kepolisian menetapkan 447 orang menjadi tersangka dalam rangkaian kerusuhan tersebut yang terjadi mulai 21 Mei malam hingga 23 Mei dinihari.

Para tersangka ditangkap dari titik-titik kerusuhan yang berbeda, mulai dari depan Gedung Bawaslu, kawasan Petamburan, Pasar Tanah Abang, dan juga Slipi.

Baca Juga :  2 Pocong di Purworejo Ini Ikut Patroli Corona di Malam Hari

www.tempo.co