loading...
Tempo.co

JAKARTA, Joglosemarnewa.com – Cawapres  02 Sandiaga Uno meminta para pendukungnya tidak menggelar aksi demonstrasi saat persidangan sengketa hasil pemilihan presiden 2019 di Mahkamah Konstitusi (MK).

Sandiaga mengaku telah mendiskusikan hal itu  dengan Prabowo Subianto lantaran banyaknya pendukung mereka yang bertanya.

“Saya sampaikan harapan kami bagi pendukung tinggal di rumah tidak perlu berbondong-bondong datang ke MK,” kata Sandiaga di depan rumah Prabowo, Jalan Kertanegara Nomor 4, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (11/6/2019).

Sandiaga mengajak para pendukungnya untuk percaya kepada proses hukum yang tengah ditempuh. Dia mengatakan langkah menggugat hasil pilpres itu sudah dikalkulasi secara matang.

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini juga mengaku ingin menjaga suasana sejuk dan damai setelah Idul Fitri.

Baca Juga :  Bertambah Lagi, Pasien Positif Corona di Jateng 15 Orang, 3 Meninggal

“Kita yakini tahapan konstitusi adalah tahapan dalam koridor hukum. Ikuti apa yang jadi pilihan Pak Prabowo, ikuti proses hukum ini,” ujarnya.

Sandiaga baru saja berdiskusi dengan Prabowo selama sekitar 90 menit sekembalinya berlibur dari Amerika Serikat.

Dia mengaku mendiskusikan sejumlah hal, di antaranya persiapan sidang perdana gugatan sengketa hasil pilpres di MK pada Jumat mendatang, 14 Juni 2019.

Sandiaga mengimbuhkan, Prabowo juga akan menyampaikan imbauan serupa kepada para pendukungnya.

“Pak Prabowo akan sampaikan secara langsung statement kepada masyarakat, harapannya agar tetap mempercayai proses MK dan tidak perlu berbondong-bondong turun ke jalan. Tapi doakan dari rumah,” ucapnya.

Sebelumnya, anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Fadli Zon, menyampaikan hal berbeda.

Baca Juga :  Provinsi Jawa Timur Tambah RS Rujukan Corona Menjadi 63 Unit

Fadli berujar BPN tak akan menganjurkan atau melarang pendukung menggelar demonstrasi di MK.

“Bahwasannya masyarakat ingin mendukung saya kira wajar kan dulu (gugatan sengketa pilpres 2014 di MK) juga demikian. Yang penting koridornya tetap dijaga,” kata Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (11/6/2019).

www.tempo.co