loading...
Loading...

JAKARTA, Joglosemarnews.com – Aksi unjuk rasa di Kota Wamena, Papua, Senin (23/9/2019)  berujung ricuh dan memakan korban jiwa. Satu prajurit TNI tewas dengan luka bacokan di kepala saat mengamankan aksi.

Prajurit yang meninggal berasal dari Yonif 751/Raider, bernama Praka Zulkifli. Korban meninggal setelah dibacok di bagian kepala oleh diduga massa Aliansi Mahasiswa Papua (AMP).

Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih Letkol Cpl Eko Daryanto mengatakan, Zulkifli sempat dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara, namun nyawanya tak tertolong.

Baca Juga :  Meski Gerindra Tak Dapat Kursi Ketua, Prabowo Tetap Puji Susunan Pimpinan MPR

“Karena pendarahan yang hebat, nyawa Praka Zulkifli tidak dapat terselamatkan,” ujar Eko melalui keterangan tertulis, Senin (23/9/2019).

Eko menceritakan, awalnya massa AMP melakukan demo di depan Auditorium Universitas Cenderawasih. Mereka menuntut pendirian posko bagi mahasiswa Papua yang pulang dari studi di luar Papua.

Baca Juga :  Nasdem: Masa Jabatan Presiden Perlu Diperpanjang

Tapi, aksi tersebut tidak mendapat izin, baik dari Polda Papua maupun dari pihak universitas. Massa AMP kemudian diminta kembali ke daerah Expo Waena, menggunakan kendaraan truk dan bis umum dengan dikawal aparat keamanan yang menggunakan kendaraan dinas yang dikemudikan Praka Zulkifli.

“Sekitar pukul 11.00 WIT, setibanya di daerah Expo Waena, massa AMP yang baru turun dari kendaraan berbalik menyerang aparat keamanan yang mengawal mereka pulang,” ujar Eko.

Baca Juga :  Tinggal PKS yang Jadi Opisisi Terhadap Jokowi

Saat itu, Zulkifli yang sedang beristirahat, tiba-tiba diserang oleh massa dengan menggunakan senjata tajam. Dia dibacok di kepala bagian belakang.

“Sebagai seorang prajurit, almarhum Praka Zulkifli telah memberikan bakti terbaiknya kepada bangsa dan negara dengan memberikan jiwa dan raganya demi terciptanya rasa aman di tanah Papua” ucap Eko.

www.tempo.co

Loading...