JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Cegah Corona, Walikota Bekasi Minta Warga Tunda Resepsi, Nikahnya Silakan!

Ilustrasi pernikahan / pixabay.com

BEKASI, JOGLOSEMARNEWS.COM – Untuk mengantisipasi penularan wabah virus corona atau Covid-19, Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat meminta warganya tidak menggelar resepsi pernikahan dulu.

Penundaan tersebut diberlakukan sampai kondisi penyebaran virus tersebut mereda.

“Kalau untuk nikahnya, itu bagian dari kodrat, harus dilaksanakan,” kata Wakil Walikota Bekasi, Tri Adhianto, Jumat (20/3/2020).

Tapi pada saat melakukan akad nikah, pemerintah meminta tak banyak mendatangkan orang. Cukup yang memiliki kepentingan dan kompetensi yang hadir.

Baca Juga :  Begal Payudara Ini Terpaksa Ditembak Kakinya Karena Melawan Saat Ditangkap Petugas

Antara lain wali nikah, penghulu, saksi, termasuk kedua mempelainya.

“Lima orang sudah cukup,” kata dia.

Setelah menggelar akad, pemerintah meminta pesta pernikahan ditunda. Walaupun itu telah dipersiapkan sebelumnya.

“Seperti orang hendak berangkat umroh (semua ditunda). Di sinilah mulai sekarang diperlukan saling pengertian,” kata dia.

Dengan penundaan itu, kata dia, yang memiliki hajat termasuk berupaya menyelamatkan orang lain dari penyebaran virus corona.

Sebab, penyebaran virus tersebut lebih mudah di tempat keramaian atau kerumunan massa.

Baca Juga :  Kapolda Metro Jaya Sebut Kedatangan Rizieq Shihab Bikin Upaya Perangi Corona Berbiaya Mahal Sia-sia

“Nikahnya silakan karena syarat nikah, enggak perlu ramai-ramai, kalau resepsi ditunda dulu,” ucap Tri.

Pemerintah Kota Bekasi sekarang masih menetapkan status siaga penyebaran virus corona.

Dinas kesehatan setempat mencatat sudah sembilan orang terkonfirmasi positif terjangkit virus yang berasal dari Wuhan, Cina tersebut.

Selain itu, ada 52 orang berstatus orang dalam pemantauan (ODP), sedangkan 30 orang lainnya berstatus pasien dalam pengawasan (PDP).

Angka ini meningkat dibandingkan sehari sebelumnya yang berjumlah 68 orang.

www.tempo.co