JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Hendi Bangga dengan Semangat Gotong Royong Warga Kota Semarang

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat meninjau RSUD KRMT Wongsonegoro Kota Semarang serta mencoba Swab Booth untuk mengurangi limbah medis sekaligus melindungi tim medis dari Covid-19. Foto : Istimewa
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM – Semangat gotong royong warga Kota Semarang untuk membantu sesama yang mengalami kesusahan di masa pandemi corona virus disease 2019 (covid-19) meningkat drastis. Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi memberikan apresiasi kepedulian masyarakat dalam menghadapi pandemi covid-19, sehingga budaya gotong royong pun benar – benar diterapkan.

Hendi sapaan akrab orang nomor satu di Kota Semarang ini menyampaikan, kepedulian masyarakat di tengah pandemi Virus Corona ini sejalan dengan imbauan Presiden Joko Widodo agar masyarakat Indonesia terus menggaungkan semangat kegotongroyongan di tengah pandemi covid-19 ini.

“Di tengah tantangan menghadapi pandemi global Covid-19, kepekaan hati dan solidaritas masyarakat Kota Semarang benar-benar terus diuji. Saya merasa sangat bangga karena meski di masa pandemi Covid-19 ini, warga Kota Semarang tetap menunjukkan semangat gotong royong dalam membangun wilayah,” terang Hendi sapaan akrab wali kota usai meresmikan Taman Kuliner Tulus Harapan yang terletak di Kelurahan Sendangmulyo beberapa waktu lalu.

Lebih lanjut, Hendi menjelaskan, Taman Kuliner Tulus Harapan yang dibangun atas inisiatif warga, merupakan salah satu implementasi dari Konsep Bergerak Bersama yang selalu digadang oleh dirinya.

Baca Juga :  8.471 Hewan Kurban LDII Jateng Dipotong Dalam 8 Jam

“Saya mengapresiasi pembangunan taman ini. Taman Tulus Harapan yang sebelumnya kurang tertata, kini lebih rapi dan tentu saja meningkatkan kualitas pedagang dari status pedagang kaki lima menjadi pedagang kuliner yang lebih representatif,” tutur Hendi.

Terkait dengan covid-19 di Kota Semarang, Hendi mengatakan ada berita baik dan berita yang kurang menyenangkan. “Berita baiknya banyak dari pasien positif yang sembuh, oleh karena itu jangan takut kalau ada tes massal, karena semakin cepat terdeteksi, maka akan semakin besar peluang untuk sembuh,” ujarnya.

Dirinya melanjutkan, angka positif di Kota Semarang terus mengalami peningkatan, bahkan di Kelurahan Sendangmulyo yang sempat menjadi kelurahan dengan pasien positif covid-19 terbanyak di Kota Semarang.

Terus bertambahnya pasien positif Covid-19, menurut Hendi salah satunya dikarenakan tes rapid atau swab yang terus dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang, di mana tujuannya adalah mempercepat tracing untuk kemudian memutus mata rantai persebaran covid-19.

“Kami kembali mengingatkan masyarakat untuk tetap waspada terhadap persebaran covid-19 dan tidak perlu takut. Covid-19 ini hal yang perlu diwaspadai namun jangan ditakuti. Tentunya dengan penegakan disiplin protokol kesehatan,” ujar Hendi.

Baca Juga :  Ganasnya Bara Api Hanguskan Gedung di Pabrik Pengolahan Kayu Sengon

Ia juga menjelaskan, Pemerintah Kota Semarang dalam menghadapi Pandemi Covid-19 ini, menerapkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) yang diperpanjang hingga 5 Juli dengan melonggarkan beberapa sektor. Pelonggaran PKM merupakan upaya untuk hidup new normal berdampingan dengan covid-19 namun tetap aman. Sekaligus menggerakkan roda ekonomi secara bertahap.

Sosialisasi dan pengawasan terhadap sektor ekonomi skala besar seperti mall, toko, hotel, pabrik, restoran lebih mudah dalam pengawasan. Karena banyak pihak turut mengawasi, tidak hanya pemerintah namun wartawan/netizen. Sedangkan sektor sosial dan ekonomi kecil, seperti resepsi, tempat ibadah, pkl, pasar mengalami kesulitan dalam pengawasan.

“Kunci pengawasan aktivitas di lingkungan tempat tinggal warga membutuhkan peran aktif camat, lurah, RT/RW dan juga seluruh warga masyarakat,” terang Hendi.

“Jangan lelah untuk terus mensosialisasikan dan mengingatkan warga atau siapapun agar memenuhi standar protokol kesehatan, seperti menggunakan masker, rajin cuci tangan, physical distancing atau jaga jarak,” imbuh dia. Satria Utama