JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Gubernur Ganjar Pranowo Beri Perhatian Khusus Anggota Veteran Pejuang Kemerdekaan

Gubernur Jawa Tengah mengundang veteran ke podium upacara HUT ke-75 Republik Indonesia. Humas Pemprov

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM — Pemerintah Provinsi Jawa Tengah memberikan perhatian khusus kepada veteran pejuang kemerdekaan Republik Indonesia. Langkah Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengundang veteran ke podium upacara HUT ke-75 RI mendapat apresiasi berbagai pihak. Diantaranya Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Legiun Veteran Republik Indonesia (DPP LVRI) Mayjen TNI (Purn) Saiful Sulun, dan Menteri Dalam Negeri RI Tito Karnavian.

Keduanya mengirim pesan melalui whatsapp kepada Gubernur Ganjar. Dalam pesannya, Saiful Sulun menuliskan “Bapak Gub jateng Ganjar Pranowo Yth, terimakasih atas perhatian dan penghormatan terhadap LVRI. Anda adalah Gub pertama yang berbuat sesuai UU No 15 tahun 2012. Sekali lagi trimakasih. Selamat tugas dan sukses.”

Sedangkan Tito Karnavian mengirim pesan whatsapp kepada Ganjar berupa dua foto Ganjar yang berdiri berdua dengan Ketua LVRI Jateng M Amin Munadjat. Pesan foto itu diikuti dengan emoticon jempol tiga kali serta aplaus.

Baca Juga :  DPRD Kudus Pacu Realisasi Pembangunan Sekolah Unggulan di Masing-masing Kecamatan

Apresiasi tersebut diberikan setelah Sulun dan Tito mengetahui Ganjar mengundang salah satu veteran, Amin Munadjat ke atas panggung dalam upacara HUT RI di Halaman Kantor Gubernur, Senin (17/8/2020).

Gubernur sengaja meminta Amin Munadjat memberi pesan-pesan kemerdekaan kepada peserta upacara dan warga Jateng. Tindakan Ganjar itu mengejutkan berbagai pihak, karena tidak pernah ada sebelumnya seorang veteran diundang memberikan amanat bersama inspektur upacara.

Dihubungi melalui telepon, Saiful Sulun, mantan Pangdam Brawijaya tahun 1985-1987 itu mengatakan, tindakan Ganjar adalah penghormatan luar biasa kepada pejuang veteran di seluruh Nusantara. Biasanya, veteran ketika diundang di acara resmi hanya sebatas duduk di kursi belakang.

“Jangan seperti selama ini, pada acara-acara resmi begitu veteran diundang dan didudukkan di belakang. (Tapi di Jawa Tengah) malah veteran diminta naik ke podium dan bicara. Itu sangat menggembirakan. Veteran sudah sangat terhormat. Mestinya begitu. Terima kasih,” kata Saiful.

Baca Juga :  Tenaga Medis di Blora Berduka, Kepala Puskesmas Cepu Meninggal Akibat Terinfeksi Covid-19

Saiful melanjutkan, Ganjar yang berbagi podium dengan Ketua LVRI Jateng M Amin Munadjat itu adalah pengamalan Undang-undang 15 tahun 2012 yang menyebutkan veteran wajib dihargai dan dihormati.

“Kalau di luar negeri itu bisa dilihat setiap upacara kenegaraan veteran sangat dihormati. Coba bayangkan di suatu kabupaten terpencil, veterannya kan seorang kapten, mayor itu didudukkan di depan di samping bupati,” katanya.

Dengan menghormati veteran, kata Saiful, generasi muda akan lebih menghayati nilai-nilai perjuangan dan kemerdekaan.

“Ini kita mengingatkan generasi muda. Kemerdekaan ini kita perjuangkan, bukan hadiah. Dengan Merdeka kita bisa mengatur diri sendiri, kita tidak dijajah dan kita bisa maju dan sejahtera,” katanya. Satria Utama