JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Kasus Stunting Indonesia Tertinggi ke- 4 di Dunia, Kemenkominfo Gencarkan Sosialisasi ke Daerah. Direktur IKP: Semua Harus Bersatu Tangani Stunting! 

Direktur IKP Kementerian Kominfo, Wiryanta saat talk show pencegahan Stunting di Stasiun televisi KSTV Kediri, Jatim, Sabtu (19/1/2019). Foto/Wardoyo
Direktur IKP Kementerian Kominfo, Wiryanta saat talk show pencegahan Stunting di Stasiun televisi KSTV Kediri, Jatim, Sabtu (19/1/2019). Foto/Wardoyo

KEDIRI– Kasus gagal tumbuh pada anak karena kekurangan gizi atau stunting di Indonesia menempati urutan ke 4 dunia untuk penderita stunting dibawah India dan Pakistan. Tingginya angka stunting itu membuat jajaran Kementerian Kominfo RI menggencarkan sosialisasi dan pencegahan stunting ke daerah-daerah.

Salah satunya sosialisasi lewat talk show yang dihelat di Kediri, Jatim Sabtu (19/1/2019). Sosialisasi dilakukan langsung oleh Direktur IKP Kemenkominfo RI, Wiryanta bersama para pakar terkait di wilayah setempat.

“Pencegahan Stunting memang menjadi salah satu program prioritas pemerintah. Dalam hal ini, kami dari Kementerian Kominfo membantu mendiseminasi informasi dan mengkoordinasikan, karena penanganan stunting ini kan tidak tunggal. Tidak hanya urusan Kementrian Kesehatan. Ini juga menyangkut masalah sosial. Kita semua menyatu, bergotong royong diselesaikan secara bersama-sama,” papar DR. Wiryanta.

Sosialisasi serupa telah dilakukan di beberapa daerah. Khususnya Jawa Timur, di Kediri pihaknya menggandeng KSTV, stasiun televisi lokal yang mencakup wilayah eks-Karesidenan Kediri melalui acara Live Talk Show.

Lebih lanjut, Wiryanta menguraikan masyarakat tak boleh abai terhadap gangguan pertumbuhan anak tersebut yang memicu stunting. Sebab anak akan mengalami gagal tumbuh akibat kekurangan gizi kronis menahun sejak awal kehamilan sehingga tinggi mereka akan tidak seperti anak seusianya.

Baca Juga :  Jokowi Ingatkan Kebebasan Berpendapat di Indonesia Kerap Dibajak

Tahun 2030, Indonesia diperkirakan akan mengalami bonus demografi, dimana angka produktif (15-64 tahun) manusia diprediksi mencapai 68 persen dari total populasi dan angkatan tua (65 tahun) sekitar 9 persen.

Sehingga stunting dapat menjadi ancaman dan Indonesia akan melewatkan masa itu, jika tidak segera dilakukan pencegahan.

“Untuk menanggulanginya, pemerintah memasukkan penurunan stunting menjadi target program kerja pemerintah tahun 2015-2019. Bersama Kementrian Kesehatan dan sejumlah Kementrian terkait lainnya, Direktorat Informasi dan Komunikasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Ditjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo RI, gencar melakukan sosialisasi, baik melalui media maupun terjun secara langsung dan bertatap muka dengan masyarakat,” terang Wiryanta.

Sementara, Prima Hari Nastiti, praktisi kesehatan menyampaikan pentingnya  perilaku hidup bersih dan sehat, untuk mencegah stunting.

Masih lemahnya pengetahuan orang tua terkait pemenuhan nutrisi anak masih menjadi faktor utama, disamping  kondisi sosial ekonomi di masyarakat. Hal itulah yang menyebabkan Indonesia menempati urutan ke 4 dunia.

“Indonesia menyumbang 9 juta anak penderita stunting dari 159 juta anak di dunia. Budaya yang penting kenyang, sementara nutrisi belum tentu tepat masih belum disadari oleh orang tua, terutama masyarakat di desa. Anak berawakan pendek masih dianggap wajar, toh nanti akan tumbuh dengan sendirinya menurut mereka,” kata dr. Prima Hari Nastiti, seusai Talk Show.

Baca Juga :  Faisal Basri: Ekonomi RI Lebih Bagus dari Nepal, Tapi Kalah Jumlah Tes Corona

Perempuan Akademisi Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surabaya ini mengimbau orang tua perlu memantau proses tumbuh kembang anak terutama di masa 1.000 Hari Pertama Kehidupan. Hidup bersih dan sehat merupakan salah satu kunci untuk memastikan pertumbuhan anak yang maksimal agar anak dapat terhindar dari stunting.

Stunting sendiri menurutnya akan mempengaruhi perkembangan otak anak dengan IQ yang cenderung kurang. Hal ini lah yang menjadi letak ancamannya. Ini harus segera di tekan, untuk menyiapkan generasi emas Indonesia. Penemuan dini pada penderitanya juga diharapkan dapat memperbaiki dengan cepat.

“Pertumbuhan tulang di 2 tahun pertama mempengaruhi pertumbuhan anak. Gizi harus diberikan secara seimbang. Dengan menurunkan prevalence dari stunting ini akan mampu menyiapkan generasi bangsa yang siap untuk bersaing di dunia internasional” pungkasnya. Wardoyo