loading...
Loading...
Foto/Humas Polda

PEMALANG, JOGLOSEMARNEWS.COM – Dalam rentang waktu dua hari, Polres Pemalang berhasil meringkus lima pelaku perjudian togel yang cukup meresahkan masyarakat di wilayah Kabupaten Pemalang, senin (13/05/2019).

Kapolres Pemalang AKBP Kristanto Yoga Darmawan mengatakan, penangkapan lima pelaku perjudian togel merupakan hasil pengembangan dari tiga laporan polisi.

“Dari tiga laporan polisi, Polres Pemalang telah mengamankan lima pelaku perjudian togel dari tiga TKP yang berbeda di wilayah Kabupaten Pemalang” terang Kapolres dilansir Tribratanews Polda Jateng.

Baca Juga :  Pengakuan Mengejutkan Bandar Narkoba Pemalang. Awalnya Sibuk Nyari Pembeli, Kini Malah Pembeli Yang Getol Mencari Barang 

“Penangkapan dilakukan dalam rentang waktu dua hari sejak jumat (10/05/2019) hingga sabtu (11/05/2019) ” imbuhnya.

Dari kelima pelaku, AKBP Kristanto mengungkapkan dua diantaranya berinisial PR (25) dan UD (23) ditangkap saat melakukan penjualan judi togel di kios Pasar Pagi Pemalang ikut Kelurahan Mulyoharjo Kecamatan Pemalang.

“Sisanya, satu pelaku dengan inisial AZ (45) ditangkap di jalan desa ikut Desa Bojongnangka Kecamatan Pemalang, serta dua tersangka W (55) dan P (38) ditangkap di warung miliknya yang beralamat di Desa Tumbal Kecamatan Comal Kabupaten Pemalang” imbuhnya.

Baca Juga :  Diawali Kepulan Asap Pekat, Pabrik Konveksi Jins Milik Basuki Ludes Dilalap Api 

Kapolres Pemalang mengatakan, salah satu pelaku dengan inisial AZ mendapatkan omset sebesar Rp 2,5 juta hingga 3 juta rupiah perhari.

“Pelaku dengan inisial AZ setiap harinya membagikan kupon togel kepada pengecer dengan menggunakan SPM Yamaha Mio 125 miliknya” jelasnya.

Sedangkan dua tersangka yang diamankan di Desa Tumbal Kecamatan Comal, masing-masing berperan sebagai penjual dan pembeli.

Baca Juga :  Buka Musrenbang, Kapolda Jateng Pesan Tingkatkan Kinerja Jajaran 

“Tersangka dengan inisial P menjual togel tanpa kupon kepada W, P selaku penerima titipan dan yang memasang togel hanya memberikan kertas putih saja untuk ditulis oleh pembeli” ujarnya.

Kelima pelaku dikenakan pasal 303 KUHP dengan ancaman pidana penjara paling lama sepuluh tahun atau denda paling banyak dua puluh lima juta rupiah. Wardoyo

Iklan
Loading...