JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Belasan Ojek Online Tertipu, Polisi Akhirnya Berhasil Bekuk “Tuyul” Ojol Perempuan Ini

Pelaku order fiktif atau yang ramai disebut "tuyul" ojek online (Ojol) ditangkap. Ternyata pelakunya adalah seorang perempuan / tribunnews

BANJARBARU, JOGLOSEMARNEWS.COM
Pelaku order fiktif atau yang sering disebut dengan “tuyul” ojek online (ojol) ternyata berwujud seorang perempuan.

Tuyul perempuan itu nerhasil ditangkap pada Sabtu (28/12/2019) sore kemarin. Dan hari Minggu (29/12/2019), pelaku masih menjalani proses pemeriksaan.

“Ya masih dalam rangkaian pemeriksaan penyidik,” ujar Kapolsek Banjarbaru Barat,  AKP Andri Hutagalung.

Saat ini pelaku sudah dinaikkan statusnya menjadi tersangka.

Tersangka berinisial RN (29), warga Flamboyan Kelurahan Gambut, Kabupaten Banjar.

Terungkapnya kasus itu terjadi setelah driver ojek online beberapa kali tertipu pemesanan (Online atau Go Shop) dari pelaku.

Karena merasa tertipu dan dirugikan, kemudian oleh salah satu driver ojol, perempuan itu akhirnya dijebak.

Kali ini, jebakan mereka berhasil.

Si tuyul yang kerap bikin kesal berhasil ditangkap lalu dibawa ke Mapolsek Banjarbaru Barat dan dilaporkan ke SPKT dengan tuduhan penipuan.

Sementara dari pemeriksaan, pelaku mengaku melakukan aksi itu seorang diri, tidak komplotan.

“Kalau korbannya sementara yang terdata mengaku ya ada di kawasan Banjarbaru Barat satu, dan mengakunya ada pesan di Gambut juga tiga kali dan Banjarmasin dua kali,” kata Kapolsek.

Belasan Ojol Tertipu

Kasus order fiktif bukan kali itu saja. Sebelumnya, order fiktif ojek online terjadi kali ini terjadi di satu rumah di Bumi Ciruas Permai, Kabupaten Serang, Banten.

Kamis (28/11/2019) lalu, belasan driver ojek online tertipu oleh akun order fiktif bernama Sinta dan Kayla.

Kronologinya, pada Sabtu (23/11/2019) dini hari, seorang driver ojek online terlihat mengantar makanan ke salah satu rumah.

Namun dia kembali karena rumah tersebut kosong. Sabtu siang, jumlah driver ojek online mengantar makanan semakin bertambah.

Ada belasan driver yang datang ke rumah yang ternyata kosong itu. Ida Widya, warga setempat kemudian mengunggah kejadian tersebut ke media sosial.

Ia mengatakan total ada 13 driver ojek online yang mengantar pesanan makanan dalam jumlah yang cukup banyak.

Makanan yang dipesan antara lain pizza, nasi goreng, hingga air mineral dengan nilai di atas Rp 500.000.

Menurut Ida, pemesan makanan adalah akun bernama Sinta dan Kayla. Dalam pesanan, pelaku order menulis makanan tersebut untuk arisan.

“Seingat saya pizza itu ada dua driver yang bawa, harga Rp 500.000, Rp 750.000, nasi goreng juga banyak sekali karena ngakunya buat arisan,” kata dia.

Beberapa driver ojek online yang datang ke rumah tersebut sempat menunggu berjam-jam karena nominal pesanannya cukup banyak.

Bahkan Ida sempat mengira para driver ojek online tersebut sedang mangkal.

“Mereka datang sejak jam 10 pagi, beruntun bawa pesanan sampai sore. Saya kira lagi mangkal, karena nunggu berjam-jam. Akhirnya balik lagi bawa pesanannya,” kata Ida.

www.tribunnews.com

Baca Juga :  Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber: Pelaku Alfin Andrian Bawa Pisau dari Rumah, Polisi Sebut Ada Indikasi Rencana Pembunuhan