loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – indeks demokrasi DI Indonesia untuk 2019 tercatat berada di angka 6.48 atau masuk dalam kriteria demokrasi yang cacat (flawed democracy).

Demikian laporan yang dirilis oleh the Economist Intelligence Unit (EIU).

Menanggapi hal itu, Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), mendesak Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengevaluasi kebijakan Kabinet Indonesia Maju.

“Pemerintah tidak bisa lepas tangan mengabaikan laporan tersebut. Kualitas demokrasi menjadi salah satu tolak ukur sebuah negara menghargai warga negaranya,” kata peneliti KontraS, Rivanlee Anandar, Jumat (24/1/2020).

Rivanlee menjelaskan, kondisi flawed democracy menandakan bahwa pemilihan umum sudah berlangsung bebas serta jujur, dan hak-hak dasar warga negara terpenuhi.

Namun, di sisi lain masih ada masalah signifikan di beberapa aspek demokrasi, termasuk belum terbentuknya kultur politik yang baik, rendahnya partisipasi politik, dan masalah-masalah dalam fungsi pemerintahan.

Baca Juga :  Usulan Orang Kaya Nikahi Orang Miskin, Sandiaga: Terlalu Masuk ke Ranah Privat

Menurut Rivanlee, salah satu penyebab rendahnya indeks demokrasi Indonesia adalah pembatasan dan tindakan represif dalam bentuk pelarangan atas kebebasan berkumpul dan berekspresi.

Tindakan represif bukan cuma dilakukan oleh kelompok masyarakat yang dibiarkan oleh aparat, tetapi juga dilakukan oleh aparat penegak hukum sendiri.

Pemerintah, kata Rivanlee, juga masih memaknai demokrasi sebatas partisipasi dalam pemilu. Di luar itu, kebebasan berpendapat, berkeyakinan, dan kebebasan sipil lainnya dianggap bagian terpisah dari demokrasi.

Dalam laporannya, EIU mencatat lima instrumen penilaian indeks demokrasi. Yakni proses pemilu dan pluralisme, fungsi pemerintah, partisipasi politik, budaya politik, dan kebebasan sipil.

Baca Juga :  VIRAL Kisah Haru 6 Bocah di Balikpapan, Mendadak Jadi Yatim Piatu, Ayah dan Ibunya Meninggal Hampir Bersamaan di Hari yang Sama

Skor untuk kebebasan sipil paling rendah ketimbang empat instrumen lainnya, yakni 5.59.

“Sudah semestinya negara mempertimbangkan dan melakukan langkah konkret atas penelitian tersebut. Melakukan audit dan evaluasi kebijakan, menghapus kebijakan diskriminatif, mengeluarkan figur tertentu dari lingkaran kekuasaan yang memiliki rekam jejak menurunkan kualitas demokrasi,” kata Rivanlee.

Dia mengimbuhkan, Jokowi harus memimpin jajarannya untuk membuka ruang korektif dan akuntabilitas atas kebijakan-kebijakan pemerintahan selama ini.

Kepala Kepolisian Republik Indonesia juga didesak menindak tegas tindakan represif yang mengancam kebebasan sipil.

www.tempo.co