JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Hiu Paus Terdampar di Pantai Congot, Ini Hasil Pemeriksaan Necropsi Tim Dokter BKSDA

Pembedahan perut hiu paus yang terdampar di pantai Congot, Kulon Progo. TRIBUNJOGJA.COM / Andreas Desca Budi Gunawan

KULON PROGO, JOGLOSEMARNEWS.COM – Seekor hiu paus terdampar di sekitaran batuan pemecah ombau di pantai Congot Kulon Progo, Jumat (28/2/2020). Ikan dengan panjang lebih kurang 4 meter ini ditemukan oleh seorang nelayan dalam keadaan sudah tak bernyawa.

Saat ini Tribunjogja.com yang mendatangi lokasi terdamparnya ikan hiu paus ini mendapati bahwa garis polisi sudah terpasang melingkari bangkai hiu yang tergeletak di pantai Congot.

Mamalia pemakan plankton dan ikan-ikan kecil ini pun dievakuasi menuju pantai oleh masyarakat sekitar dan sontak menjadi tontonan pengunjung pantai Congot.

Menindaklanjuti terdamparkan hiu paus terebut, Tim Dokter Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) DIY Jumat (28/2/2020) siang terjunkan tim dokter untuk melaksanakan Necropsi terhadap bangkai hiu paus atau Rhincodon typus yang terdampar di pantai Congot, Kapanewon Temon, Kulon Progo.

Sebagai langkah awal, tim dokter melakukan pemeriksaan fisik terhadap bangkai hiu paus yang ditemukan oleh nelayan sekitar pukul 6.00 WIB.

Baca Juga :  Kampus yang Belum Siap Dilarang Gelar Pembelajaran Tatap Muka

Diketahui dari hasil pemeriksaan, hiu paus ini memiliki panjang 5,17 meter dengan jenis kelamin betina.

Hiu paus terdampar di pantai Congot, Kulon Progo, Jumat (28/2/2020). Tribunjogja.com

Guna mencari tahu lebih pasti mengenai faktor penyebab matinya hiu paus yang bisa mencapai ukuran raksasa ini, tim dokter melanjutkan dengan melakukan pembedahan.

Salah seorang tim dokter BKSDA, drh. Yuni Titasari menyampaikan bahwa Hiu Paus yang mati ini tidak memiliki luka fisik ditubuhnya.

“Tanda-tanda Luka terkena pancing dan Sampah juga tidak ditemukan dari hasil pemeriksaan tadi,” tuturnya.

Lanjutnya, dari hasil pembedahan yang dilakukan oleh tim dokter, yang terdapat dalam saluran pencernaan hiu paus tersebut di dominasi oleh butiran pasir.

“Di ususnya tadi, sama sekali tidak ditemukan sampah khsususnya plastik,” jelasnya.

Selain pemeriksaan fisik dan pembedahan saluran cerna oleh tim dokter, beberapa sample dari organ dalam dan insang dari hiu Paus tersebut juga diambil untuk diteliti dalam laboratorium.

Baca Juga :  49 Mahasiswa Panitia PPSMB 2020 UGM Jalani Isolasi Covid-19

“Nantinya hasil dari laborat bisa digunakan untuk menyimpulkan penyebab kematian Hiu Paus ini,” katanya.

Dugaan sementara, Hiu Paus yang masih dikategorikan kecil ini, menderita penyakit.

“Jadi biasanya mereka (Hiu Paus) itu sakit Lalu terpisah dari rombongannya dan akhirnya terbawa arus,” katanya.

Sementara itu, terkait dengan Bangkai Hiu Paus yang tergeletak di Pantai Congot, Nur Suratiwi dari Resor Konservasi Wilayah Kulon Progo BKSDA menyampaikan bahwa hiu paus tersebut akan segera dikuburkan.

“Saat ini tengah menunggu dari SAR dan relawan untuk proses penguburan,” katanya.

Penguburan bangkai tersebut akan segera dilaksanakan guna untuk menghindari zoonosis atau perpindahan penyakit dari hewan ke manusia ataupun sebaliknya.

“Karena kita belum mengetahui secara pasti kenapa ikan tersebut mati, jadi bisa berbahaya jika sampai ada yang mengambil dagingnya dan mengkonsumsinya,” tururnya.

www.tribunnews.com