JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Serapan Anggaran Covid-19 Baru 20 Persen, Jokowi: Kementerian Tak Paham Prioritas

Presiden Joko Widodo saat memimpin Sidang Kabinet Paripurna di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa 11 Februari 2020. Foto: tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Beberapa kementerian kembali disentil oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) lantaran dinilai lamban dalam hal penyerapan anggaran, termasuk dalam hal realisasi anggaran penanganan Covid-19.

Presiden Jokowi bahkan menilai, kementerian belum mampu membedakan mana yang hal-hal yang harus diprioritaskan.

Padahal, menurut Jokowi, pemerintah harus menggenjot pertumbuhan ekonomi di Kuartal III dan belanja pemerintah menjadi salah satu andalan.

“Di kementerian, di lembaga, aura krisisnya betul-betul belum. Masih terjebak pada pekerjaan harian. Enggak tahu prioritas yang harus dikerjakan,” ujar Jokowi saat membuka Rapat Terbatas Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (3/8/2020).

Baca Juga :  Covid-19 Renggut 115 Nyawa Dokter, Syafi’i Ma’arif Minta Jokowi Suruh Terawan Lebih Serius

Jokowi merinci, dari stimulus anggaran penangangan Covid-19 sebesar Rp695 triliun yang disiapkan pemerintah, yang terserap baru Rp141 triliun.

“Baru 20 persen, sekali lagi, baru 20 persen yang terealisasi. Masih kecil sekali,” ujarnya.

Penyerapan anggaran terbesar sejauh ini ada di sektor perlindungan sosial sebesar 38 persen dan program UMKM sebesar 25 persen.

“Hati-hati ini, yang belum ada DIPA (Daftar Isian Pelaksana Anggaran) saja gede sekali, 40 persen. Dipa saja belum ada, gimana mau realisasi?” ujar Jokowi.

Baca Juga :  Sempat Dirawat Karena Terpapar Covid-19, Sekda DKI, Saefullah Akhirnya Meninggal

Untuk itu, Jokowi meminta kepada Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Airlangga Hartarto untuk segera menyelesaikan persoalan tersebut.

“Saya minta Pak Ketua, urusan ini didetailkan satu per satu dari menteri-menteri yang terkait. Sehingga, manajemen krisis kelihatan, lincah, cepat, trouble shooting, smart shortcut dan hasilnya betul-betul efektif, kita butuh kecepatan,” ujar Jokowi.

www.tempo.co