JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Hepatitis Akut Belum Usai, Satu Anak di Sleman Diduga Terpapar

ilustrasi pasien hepatitis .pexels

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Merebaknya penyakit hepatitis akut belum usai. Di Kabupaten Sleman, seorang anak diduga terjangkit penyakit tersebut.

Kini, sampel milik pasien berjenis kelamin perempuan dengan usia 1 tahun lebih 3 bulan itu masih diteliti lebih lanjut oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Pasien diduga terpapar setelah menunjukkan gejala penyakit hepatitis akut.

“Sampai tadi pagi kita Zoom meeting dengan tim ahli di pusat. Jadi kasus di Yogya masih harus ada penelitian lagi, jadi belum bisa disebutkan bahwa itu hepatitis akut,” terang Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY, Pembajun Setyaningastutie, Rabu (25/5/2022).

Baca Juga :  Untuk Nebus Obat Isteri Rp 50.000, Pria Asal Kulonprogo Ini Curi Mesin Penggilingan Daging

Pembajun menjelaskan, anak tersebut sebenarnya berdomisili di Jawa Tengah.

Namun karena sakit di wilayah DI Yogyakarta, yang bersangkutan langsung dirujuk ke sebuah RS di Sleman.

Pembajun memastikan bahwa kondisi sang anak terus dipantau oleh para ahli yang kini juga masih menjalani perawatan intensif.

“Sementara kita gak bisa bilang hepatitis akut karena tim pusat belum mengatakan. Harus ada penelitian lagi. Maksudnya cek labnya lagi,” tambahnya.

Baca Juga :  Angka Stunting Tinggi Sentuh 17%, BKKBN Provinsi DIY Menggandeng YLHI Guna Lakukan Pendampingan

Sementara itu, ahli kesehatan sekaligus Dekan Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat (FKKM) UGM , Ova Emilia mengatakan, penyakit hepatitis akut adalah penyakit yang belum jelas fisiologinya sehingga masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

“Tapi dari dokter-dokter yang menangani menganggap bahwa jalannya (penyebaran) tidak sama dengan biasanya seperti hepatitis (jenis) lainnya, makanya ini juga masih dipelajari,” ungkap rektor terpilih UGM periode 2022-2027 ini.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua