JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Dianggap Mencoreng Desa, Warga Desak Pak Bayan di Kedawung Sragen yang Tega Hamili Siswi SMK Disanksi Lengser

Ilustrasi siswi dan bayi baru dilahirkan. Foto kolase/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kasus asusila yang dilakukan Pak Bayan atau Kepala Dusun (Kadus) di salah satu desa di Kecamatan Kedawung berinisial SWD (52) menghamili siswi SMKN asal desa setempat berinisial N (18) hingga melahirkan, membuat warga mulai kehabisan kesabaran.

Mereka mendesak agar Pak Bayan paruh baya itu segera disanksi berat hingga dilengser dari jabatan.

Desakan itu muncul lantaran perbuatan Bayan berstatus duda itu dinilai sudah mencoreng citra desa

Baca Juga :  Jalan Kaki, Calon Kuat Penantang Incumbent Pilkades Gabugan Daftar Diantar Seratusan Warga. "Insya Allah Siap!"

Tidak hanya itu, perbuatan Pak Bayan yang tega menghamili siswi masih sekolah dinilai sudah menodai martabat perangkat desa yang harusnya melindungi dan menjadi suri tauladan bagi masyarakat.

“Iya warga dan tokoh masyarakat banyak yang meminta agar diberi sanksi berat dan dilengser. Karena perbuatannya sudah tidak lagi mencerminkan perangkat yang harusnya mengayomi masyarakat dan memberi tauladan yang baik,” ujar SY, salah satu tokoh masyarakat setempat, Senin (27/6/2022).

Baca Juga :  Upacara Detik-Detik Proklamasi Ditiadakan, Kepala Kesbangpol Sragen: Paskibra Tetap Ada Hikmah Bisa Latihan PBB!

Tokoh masyarakat lainnya, AT, menyampaikan tabiat Pak Bayan yang sudah menodai siswi SMK itu juga dinilai sudah merusak masa depan generasi muda.

Tidak hanya itu, sebelumnya indikasi-indikasi tabiat asusila sudah pernah terdengar di kalangan warga. Terlebih sejak kasus tersebut terbongkar, Kadus diketahui jarang masuk kantor.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com