JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Tewaskan 127 Orang, Kericuhan di Stadion Kanjuruhan Jadi Tragedi Sepak Bola Paling Mengerikan Nomor Dua di Dunia

Nico mengatakan, hingga saat ini terdapat kurang lebih 180 orang yang masih menjalani perawatan di sejumlah RS Kanjuruhan dan RS Wafa Husada, yang keduanya berada di Kepanjen. Adapun sebagian sisanya dibawa ke RSUD dr Saiful Anwar di Kota Malang.

Selain korban meninggal dunia, tercatat ada 13 unit kendaraan yang mengalami kerusakan, 10 di antaranya merupakan kendaraan Polri. “Masih ada 180 orang yang masih dalam perawatan. Dari 40 ribu penonton, tidak semua anarkis. Hanya sebagian, sekitar 3.000 penonton turun ke lapangan,” tambahnya.

Baca Juga :  Ribuan Buruh Bakal Gelar Aksi Besar-besaran Pekan Depan, Ini Sederet Tuntutannya  

Dalam catatan Republika, jumlah korban meninggal akibat kerusuhan di Stadion Kanjuruhan merupakan nomor dua yang paling mengerikan di dunia. Tragedi di Stadion Kanjuruhan menggeser insiden di Accra Sports Stadium, Accra, Ghana pada 5 September 2001 dengan korban 126 orang, yang sekarang harus turun ke posisi ketiga.

Baca Juga :  Elektabilitas Ganjar dan Anis Terkerek Naik, Prabowo Cenderung Turun

Adapun insiden jumlah kematian suporter terbanyak dalam sejarah sepak bola dunia terjadi di Estadio Nacional, Lima, Peru pada 24 Mei 1964 dengan korban 328 orang. Sementara insiden paling mengerikan nomor empat berlangsung di Kathmandu Hailstrom, Kathmandu, Nepal pada 3 Desember 1988.

www.republika.co.id

« Halaman sebelumnya

Halaman :   1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com