JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Curahan Hati Wabup Rohadi Widodo Usai “Dicerai” Juliyatmono di Detik Akhir Menuju Pilkada

Wabup Karanganyar, Rohadi Widodo bersama jajaran dinas terkait saat meresmikan Pasar Rakyat di Dawung, Matesih, Jumat (5/1/2018). JSNews/Yok
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Wabup Karanganyar, Rohadi Widodo bersama jajaran dinas terkait saat meresmikan Pasar Rakyat di Dawung, Matesih, Jumat (5/1/2018). JSNews/Yok

KARANGANYAR–  Terbitnya rekomendasi DPP Golkar yang menjatuhkan pilihan untuk Bupati Juliyatmono-Robert Kristanto (PDIP) ke Pilkada Karanganyar 2018, memang cukup mengejutkan. Pasalnya,  tak hanya membuyarkan skenario melanggengkan pasangan Yuli dengan Wabup saat ini,  Rohadi Widodo, rekomendasi itu juga memupus harapan kader PKS yang selama ini sudah dikenal runtang-runtung dan harmonis dengan Yuli tersebut.

Menyikapi rekomendasi Golkar yang resmi mendepaknya dari skenario YURO di detik-detik akhir,  Rohadi Widodo mengakui sebenarnya hal itu sudah dirasakannya beberapa waktu terakhir.  Saat dihubungi melalui telepon selularnya, pasangan yang digandeng Juliyatmono saat pilkada tahun 2013 lalu itu,  mengaku sempat merasakan mules beberapa saat sebelum kabar rekomendasi Golkar diumumkan,  Jumat (5/1/2018).

Baca Juga :  Tokoh Bola Senior Bicara Soal Kemelut PSSI Karanganyar, Minta Semua Pihak Tahan Diri

“Saya tidak kaget, namun saya sempat mules. Setelah itu, kembali normal. Hal ini menunjukkan bahwa saya masih manusia normal,” kata Rohadi Sabtu (6/1/2018).

Ketika ditanya, apakah sebelumnya Juliyatmono pernah mengungkapkan akan pisah, Rohadi mengatakan tidak pernah. Hanya saja Rohadi mengaku dapat merasakannya.

Pun saat ditanya apakah ada gelagat dirinya akan ditinggal diam-diam,  ia mengakui sudah mulai merasakan akhir-akhir ini. Meski demikian,  Rohadi menegaskan sampai saat ini, masih terus melakukan ikhtiar dengan melakukan komuikasi politik dengan partai lain.

Baca Juga :  Bupati Ungkap 2 Warga Karanganyar Terbaru Positif Covid-19 Berprofesi Ini. Diduga Tertular dari Lokasi Kerjanya di RSUD Moewardi Solo!

“Kita tetap ikhtiar semaksimal mungkin,” pungkasnya.

Terbitnya rekomendasi untuk Yuli-Robert itu sekaligus memupus impian pasangan Yuli-Rohadi Widodo (YuRo)  yang sejak awal digadang-gadang tanpa saingan. Keputusan itu juga cukup mengejutkan mengingat Rober diketahui adalah kader PDIP Karanganyar yang saat ini duduk sebagai anggota DPRD PDIP setempat.

Menyikapi rekomendasi dan cerainya dari Rohadi Widodo, Juliyatmono, hingga berita ini diturunkan, belum dapat dikonfirmasi. Ketika dihubungi melalui telepon selulernya,  belum bersedia mengangkat.

Terpisah, Robert  Kristanto, ketika dikonfirmasi, juga sama-sama masih enggan memberikan keterangan.

“Nanti saja Mas. Dari PDIP sendiri,  rekomendasi  belum keluar,”  katanya singkat. Wardoyo


TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here