JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Rumah Ketua PA 212 Dilempari Batu, Slamet Maarif: Teror Tak Membuat Kami Mundur

Tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Ketua Umum PA 212 Slamet Maarif memastikan aksi 212 akan tetap digelar pada 21 Februari 2020 walaupun mendapatkan teror. Selasa pagi rumah Slamet Maarif yang berada di kawasan Cimanggis, Depok, dilempari batu oleh orang tak dikenal.

“Aksi akan terus berjalan, teror semacam ini tidak membuat kami mundur,” ujar Maarif saat dihubungi Tempo, Selasa, 18 Februari 2020.

Maarif menduga pelemparan batu dilakukan oleh orang yang panik akan demo 212 nanti. Demonstrasi itu ditunjukkan untuk pengusutan kasus korupsi yang mangkrak alias jalan di tempat.

Baca Juga :  Pasca Mundurnya Beberapa Pegawai, ICW: KPK Harus Kurangi Gimik Politik

Aksi pelemparan batu terjadi dua kali. Pertama terjadi pada pukul 03.00 dan membuat kaca jendela pecah. Kedua terjadi saat Maarif tengah berada di masjid untuk salat berjamaah dan membuat pintu rumah rusak.

Tak ada korban luka atas peristiwa ini. Kepolisan Sektor Cimanggis pun sudah melakukan olah TKP di sekitar lokasi.

“Dari kesaksian tetangga, pelaku 2 orang mengendarai motor berwarna putih,” ujar Maarif.

Adapun terkait Aksi 212, Ketua Media Center PA 212 Novel Bamukmin mengatakan pihaknya akan mengerahkan 10 ribu massa. Mereka akan menuntut pengusutan kasus suap yang melibatkan eks Caleg DPR RI dari PDIP Harun Masiku kepada eks Komisioner KPU RI Wahyu Setiawan, dan kasus yang menjerat Honggo selaku Direktur PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) dengan kerugian negara mencapai Rp 35 triliun diusut hingga tuntas.

Baca Juga :  Kasus Suap Joko Tjandra, Irjen Napoleon Ajukan Gugatan, Polisi Yakin Telah Bersikap Profesional

“Lalu kasus PT Jiwasraya yang merugikan negara sebesar Rp 13 triliun dan kasus PT Asabri dengan kerugian hingga Rp 10 triliun,” ujar Novel.

www.tempo.co