JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Jokowi Tetapkan Covid-19 Jadi Bencana Nasional, Semua Kebijakan Kepala Daerah Harus Ikuti Arahan Pusat

ILustrasi virus corona atau Covid-19. Pixabay

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Presiden Joko Widodo (Jokowi) menetapkan penyebaran virus corona atau Covid-19 sebagai bencana nasional. Keputusan tersebut dituangkan dalam Keputusan Presiden (Keppres) nomor 12 tahun 2020 tentang Penetapan Bencana Nonalam Penyebaran Covid-19 sebagai Bencana Nasional yang ditekean pada 13 April.

Salah satu keputusan yang diambil dalam beleid ini, seluruh kebijakan yang diambil kepala daerah termasuk gubernur, bupati, dan wali kota harus mengikuti arahan pusat. Kepala daerah juga berperan sebagai ketua Gusus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di masing-masing wilayah yang dipimpin.

Baca Juga :  Terkuak Fakta Baru Kasus Mutilasi Kalibata City: Pelaku Cari Cara Memotong Mayat dari Medsos, Pakai Bubuk Kopi untuk Samarkan Bau

“Gubernur, bupati, dan wali kota sebagai Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di daerah, dalam menetapkan kebijakan di daerah masing-masing harus mempertahikan kebijakan pemerintah pusat,” bunyi Keppres 12 tahun 2020 tersebut.

Dalam menetapkan status bencana nasional tersebut pemerintah mempertimbangkan sejumlah aspek. Pertama, meningkatkan jumlah korban dan kerugian harta benda serta melusnya cakupan wilayah yang terdampak.

Keppres 12 tahun 2020 ini juga menjelaskan bahwa Covid-19 dianggap menimbulkan implikasi pada aspek sosial ekonomi yang luas di Indonesia. Pertimbangan lainnya adalah keputusan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menetapkan Covid-19 sebagai pandemi global yang ‘menyerang’ ratusan negara di dunia.

Baca Juga :  KPK Tengarai ada Beberapa Persoalan Pengelolan Aset di GBK

Melalui penetapan status bencana nasional ini, komando penanganan penyebaran Covid-19 berada di tangan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. Sebagai bencana skala nasional, maka gugus tugas akan memimpin koordinasi antarkementerian, lembaga, dan pemerintah daerah.

Dalam sejarah, status bencana nasional sebelumnya ditetapkan untuk penanganan gempa dan tsunami Flores, NTT tahun 1992, dan tsunami Aceh tahun 2004.

www.republika.co.id