JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Tangani Pasien Corona, 3 Dokter Jatuh dari Jendela RS, 2 Tewas, 1 Kritis

ilustrasi terjatuh dari gedung / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Penanganan pasien corona (Covid-19) di Rusia diwarnai dengan insiden jatuhnya tiga orang dokter dari jendela rumah sakit selama dua pekan terakhir.

Dari ketiganya, dua dokter tewas dan seorang lainnya dalam kondisi kritis di rumah sakit. Kejadian tersebut memicu disorotinya faktor perlindungan terhadap tenaga medis selama pandemi corona.

“Alexander Shulepov, dokter di Voronezh (500 kiloemeter dari Moscow), dalam kondisi kritis usai jatuh dari lantai dua Rumah Sakit Novousmanskaya,” berdasarkan keterangan pers yang dikutip dari CNN, Selasa (5/5/2020).

Mengutip CNN, Shulepov didiagnosis menderita virus Corona sebelum jatuh dari rumah sakit. Namun, oleh pihak rumah sakit, Shulepov diminta untuk segera kembali bekerja karena banyaknya pasien yang harus ditangani.

Kolega Shulepov, Alexander Kosyakin membenarkan soal status Shulepov yang positif tertular virus Corona. Ia juga membenarkan soal rumah sakit meminta Shulepov untuk segera kembali bekerja.

Baca Juga :  Pria Thailand Ini Punya 120 Istri, dan Uniknya, Semuanya Saling Akur

“Terakhir saya bertemu dengannya 30 April lalu. Dia mengaku sehat dan siap untuk keluar dari rumah sakit dan kembali bekerja. Tiba-tiba musibah dia jatuh itu terjadi. Penyebabnya masih misterius,” ujar Kosyakin yang beberapa waktu lalu diinterogasi Kepolisian karena dugaan menyebarkan berita palsu saat memprotes minimnya APD (Alat Pelindung Diri) untuk dokter.

Di sisi lain, pihak Rumah Sakit Novousmanskaya membantah pernyataan Kosyakin soal Shulepov diminta segera kembali bekerja.

Dalam keterangan pers mereka, pihak rumah sakit mengatakan bahwa Shulepov langsung dirujuk ke ICU begitu didiagnosis tertular virus Corona.

“Saya juga sudah mengatakan pada departemen kepegawaian rumah sakit bahwa saya tidak akan membiarkan mereka bekerja tanpa APD yang memadai. Kalau perlu, saya yang bekerja supaya tidak membahayakan mereka,” ujar Dokter Kepala Novousmanskaya, Igor Potanin.

Baca Juga :  50 Negara Jatuh ke Jurang Resesi Gara-gara Pandemi Covid-19, Mulai dari Malaysia hingga Amerika Serikat. Ini Daftar Lengkapnya

Selain Shulepov, dua dokter yang jatuh dari rumah sakit lebih dahulu adalah Elena Nepomnyashchaya serta Natalya Lebedeva.

Nepomnyashchaya, yang bekerja sebagai Dokter Kepala di Rumah Sakit Krasnoyarsk, jatuh dari jendela rumah sakit pada tanggal 1 Mei.

Kala itu, menurut media setempat, Nepomnyashchaya jatuh dari rumah sakit tak lama setelah ia memprotes kebijakan pemerintah soal mengubah rumah sakit menjadi pusat perawatan virus Corona.

Menurut Nepomnyashchaya, kebijakan itu tak ideal karena jumlah APD masih kurang.

Sementara Lebedava, ia jatuh dari rumah sakit dan tewas pada tanggal 24 April. Dia bekerja untuk Rumah Sakit Star City yang difokuskan untuk astronot Rusia.

Hingga berita ini ditulis, Rusia memiliki 155.370 kasus dan 1.451 korban meninggal akibat virus Corona (Covid-19).

www.tempo.co