JOGLOSEMARNEWS.COM KOLOM

Ya Allah, Menteri Agama

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Foto: Instagram/gusyaqut
Ilham Bintang. Foto: Republika

Catatan: Ilham Bintang*

Seperti itu suara lirih masyarakat yang saya  “tangkap” dan karena itu saya jadikan judul tulisan ini.

Merespons pernyataan Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas yang menganalogikan suara azan sama dengan gonggongan anjing.

Analogi itu disampaikan  sendiri Menag kepada wartawan dalam kunjungannya di Pekan Baru, Riau, Rabu, (23/2/2022). Yaqut, seperti dikutip media, mengatakan jika tinggal di wilayah banyak warga memelihara anjing, dan anjing tersebut mengeluarkan suara keras secara bersamaan, tentu akan mengganggu.

Menag bermaksud memberi tambahan penjelasan surat edarannya, Surat Edaran Menag Nomor 5 Tahun 2022 yang mengatur  volume pengeras suara masjid/musala  sesuai dengan kebutuhan, dan paling besar 100 desibel, yang diterbitkan sebelumnya.

Reaksi sama  diutarakan juga Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis menanggapi pernyataan tersebut.

Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Wadah Silaturahim Indonesia  itu menilai, seharusnya Gus Yaqut sebagai pejabat negara  lebih bijak dalam menyampaikan komentar atau pernyataan. Ini bukan kinerja tapi soal kepantasan di ruang publik oleh pejabat publik.

“Mudah-mudahan Allah mengampuni dan melindungi kita semua,” kata dia.

Saya membaca reaksi itu tadi subuh. Lepas dari kontroversinya, saya menilai sebenarnya pengaturan speaker baik adanya. Faktanya, memang ada beberapa masjid yang mengabaikan  pengaturan volume suara speakernya sehingga mengganggu masyarakat sekitar.

Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia, Yusuf Kalla, belum lama ini juga menyoal itu.  DMI fokus menyoroti sumber pengeras suara  (speaker) masjid yang 90 % buruk. Namun, tidak dijelaskan apakah DMI akan membantu pengadaan speaker yang baik untuk masjid dimaksud.

Surat Edaran Menag Nomor 5 Tahun 2022 untuk  mengatur volume pengeras suara masjid/musala  sesuai dengan kebutuhan, dan paling besar 100 desibel. Namun, penjelasan  Menteri Agama yang menyamakan  suara azan dengan gangguan gonggongan anjing  sangat berlebihan. Menyakiti hati umat Islam. Suara azan itu panggilan untuk Salat.  Belanda saja yang banyak memelihara anjing dan pernah menjajah negeri ini menghormati azan sebagai aturan agama Islam.

SE Menag saja sudah direspons gaduh oleh masyarakat, ini ditambah  lagi dengan  analogi gonggongan anjing.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com