loading...
Foto/Tempo.co

YOGYAKARTA- Aksi unjuk rasa menentang pembangunan Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) Kulon Progo yang digelar di depan Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta pada Selasa 1 Mei 2018 berakhir rusuh.

Massa sempat membakar pos polisi yang ada di persimpangan jalan. Tidak hanya itu,  aksi demo juga menyulut emosi warga lantaran kemunculan tulisan-tulisan ekstrim bernada provokatif.

Salah satunya tulisan ‘Bunuh Sultan, Bunuh Sultan’ dan juga spanduk bertuliskan ‘Tolak Tanah SG (Sultan Ground) dan PAG (Pakualaman Ground)’.

Massa yang menolak pembangunan Bandara NYIA karena dianggap menggusur petani, juga membawa bendera bertulis Tolak NYIA. Mereka juga menempel spanduk bertuliskan sindiran program pemerintahan Joko Widodo, “Nawa (Duka) Cita”.

Baca Juga :  Di Tengah Wabah Corona, Sudah Ada 3.877 Orang Mudik ke Gunungkidul, Melonjak 3 Kali Lipat

Kepala Polda Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Polisi Ahmad Dofiri menunjukkan aksi massa itu jelas ngawur. Pertama karena merusak fasilitas negara, kedua membahayakan atau anarkis dan ketiga sasaran atau aspirasinya tidak jelas.

“(Terkait tulisan Bunuh Sultan) ini kan ngawur sekali, aspirasinya apa nggak jelas,” ujarnya.

Polisi mengatakan hanya diketahui aspirasi melalui spanduk dan poster jika kelompok ini menolak bandara baru.

Dofiri berjanji akan memburu dan menindak para pelaku demo anarkistis yang tak melalui pemberitahuan itu.

Baca Juga :  Gunung Merapi Diperkirakan Masih Bakal Erupsi

“Kami kantongi video wajah-wajahnya, kami akan cari dan proses hukum,” ujarnya.

Hingga kini,  wartawan belum mendapat konfirmasi dari kelompok penolak Bandara tersebut terkait coretan bernada ancaman pada Sultan.

www.tempo.co